On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Misteri Danau Vostok Antartica

Onthespotv7.com – Sebuah laporan mengejutkan dari Departemen Pertahanan Rusia mengenai tim ilmuwan yang telah berhasil membor sedalam 3.768 meter ke Danau di bawah es terbesar dunia di benua Antartika, yang diyakini tak tersentuh selama lebih dari 20 juta tahun, menyatakan bahwa kamera video bawah air menemukan gambar “mencolok “dari apa yang diperkirakan adalah “swastika keemasan”  yang ukuran lebar dan panjangnya tidak kurang dari 100 meter. Ini menimbulkan spekulasi spekulasi …

Klik untuk memutar


Menurut laporan ini, penemuan swastika bawah air dibuat pada tanggal 30 Januari setelah Departemen Pertahanan memerintahkan para ilmuwan yang telah bekerja pada proyek ini selama 20 tahun terakhir untuk “diam” atau tidak berkomunikasi sampai perangkat komunikasi terenkripsi yang sangat khusus dapat disampaikan kepada mereka. Hal ini memicu kekhawatiran di antara banyak ilmuwan di dunia yang mengira para ilmuwan rusia ini menghilang karena mereka tidak terdengar komunikasinya selama 5 hari.

Setelah para ilmuwan rusia ini menerima “perangkat” komunikasi baru, mereka mengeluarkan laporan pertama mereka kepada dunia melalui media negara Rusia RIA Novosti yang mengumuman misi bersejarah ilmuwan mereka ini sebagai berikut:

Spekulasi Pertama
“Diperkirakan bahwa menjelang akhir Perang Dunia II, Nazi mulai pergi ke Kutub Selatan dan mulai membangun basis di Danau Vostok. Pada tahun 1943, Grand Admiral Karl Dontiz pernah mengatakan “Armada kapal selam Jerman dengan bangga telah menciptakan sebuah benteng tak tergoyahkan untuk Fuehrer di ujung lain dari dunia,” yaitu di Antartika.

 


Menurut arsip angkatan laut Jerman, beberapa bulan setelah Jerman menyerah kepada Sekutu pada bulan April 1945, kapal selam Jerman U-530 tiba di Kutub Selatan dari Pelabuhan Kiel. Awak kapal membangun sebuah gua es dan diperkirakan menyimpan beberapa kotak peninggalan dari Third Reich, termasuk file-file rahasia Hitler.

Juga dikabarkan bahwa kemudian kapal selam U-977 mengantarkan sisa-sisa jenazah Adolf Hitler dan Eva Braun ke Antartika untuk tujuan kloning DNA.

Kapal selam itu kemudian masuk ke pelabuhan Argentina Mar-del-Plata dan menyerahkan diri kepada pihak berwenang.

Danau Vostok adalah yang terbesar dari 140 lebih danau sub-glasial yang ditemukan di bawah permukaan Antartika. Es atasnya memberikan catatan iklim bumi yang kontinyu selama 400.000 tahun, meskipun air danau itu sendiri mungkin telah terisolasi selama 15 sampai 25 juta tahun. Danau ini terletak di bawah Stasiun Vostok Rusia di bawah permukaan lembaran es central east Antartika, yang berada pada ketinggian 3,488 meter (11.444 kaki) di atas permukaan laut. Permukaan danau air tawar ini sekitar 4.000 m (13.100 kaki) di bawah permukaan es, yang artinya permukaan danau ini berada pada  500 m (1.600 kaki) di bawah permukaan laut. Ukuran danau adalah 250 km (160 mil) panjang dan 50 km (30 mil) lebar pada titik terlebarnya, dan meliputi daerah seluas 15.690 km2 (6.060 sq mi), ini sama dengan luas daerah Danau Ontario, tetapi dengan volume tiga kali lebih besar.

Institut Fisika Nuklir St Petersburg, Rusia, mengembangkan teknik pengeboran yang digunakan oleh ilmuwan Rusia yang melibatkan penggunaan freon dan kerosene untuk melumasi lubang bor dan mencegahnya dari runtuh dan mencair; 60 ton bahan kimia telah digunakan sejauh ini di atas es Danau Vostok. Negara-negara lain, khususnya Amerika Serikat dan Inggris, telah gagal membujuk Rusia untuk tidak mengebor ke danau sampai teknologi yang lebih bersih seperti pengeboran air panas tersedia.

Kepentingan Rusia di Antartika, terutama Danau Vostok, meningkat setelah Perang Dunia II ketika pada tahun 1947 Laksamana Amerika, Richard E. Byrd memimpin 4.000 pasukan militer dari AS, Inggris dan Australia dalam invasi ke Antartika yang disebut “Operasi Highjump” yang dilaporkan telah mengalami hambatan yang berat dari “piring terbang” Nazi dan harus membatalkan invasi.

Paling menarik untuk dicatat tentang misi Highjump adalah Operasi penerbangan solo Admiral Byrd menuju Kutub Selatan pada tanggal 19 Februari 1947 dimana ia mencatat dalam buku hariannya sebagai berikut:

“1000-Jam Kami menyeberang pegunungan kecil dan masih melanjutkan ke utara sebaik yang dapat dipastikan. Di luar pegunungan adalah apa yang tampaknya menjadi sebuah lembah dengan sungai kecil atau sungai berjalan melalui bagian tengah. Seharusnya tidak ada lembah hijau di bawah ini! Ada sesuatu yang jelas salah dan abnormal di sini! Kami seharusnya lberada diatas es dan salju! Di sebelah kiri tampak hutan besar tumbuh di lereng gunung. Instrumen navigasi kami masih berputar, giroskop berosilasi bolak-balik!

1005 Jam-saya mengubah ketinggian sampai 1.400 kaki dan berbelok ke kiri tajam untuk lebih meneliti lembah di bawah. Lembah ini hijau dengan lumut atau sejenis rumput merajut ketat. Cahaya di sini tampaknya berbeda. Aku tidak bisa melihat matahari lagi. Kami membuat belokan ke kiri lagi dan melihat apa yang tampaknya menjadi hewan besar di bawah kami. Tampaknya seekor gajah! BUKAN! Ini lebih mirip mammoth! Ini luar biasa! Namun, itu dia! Penurunan ketinggian sampai 1000 meter dan mengambil teropong untuk lebih memeriksa hewan itu. Telah dikonfirmasi – sudah pasti hewan itu seperti mammoth! Laporkan ini ke base camp.

1030 Jam- Sekarang Menghadapi hamparan lembah hijau. Indikator suhu eksternal terbaca 74 derajat Fahrenheit! Sekarang Melanjutkan menuju tujuan kita. Instrumen navigasi tampak normal sekarang. Saya bingung atas tindakan mereka. Mencoba untuk menghubungi base camp. Radio tidak berfungsi! “

Lihat semua transkripnya disini

Meskipun saat ini sengaja dikaburkan oleh Barat, pemimpin Nazi Jerman Adolf Hitler terobsesi dengan New Swabia (Jerman: Neuschwabenland) yaitu nama yang diberikan untuk daerah Antartika yang terletak antara 20 ° BT dan 10 ° W di Queen Maud Land yang ia percaya suatu hari nanti akan menjadi ibukota dunia dari “ras unggul”

Arsip Soviet memiliki banyak file yang merinci bahwa Nazi Jerman dan Amerika Serikat menjalin aliansi sebelum akhir Perang Dunia II yang memungkinkan Hitler dan para pengikutnya melarikan diri ke pangkalan Antartika mereka dengan imbalan teknologi Jerman, termasuk bom atom dan jet tempur canggih, roket dan teknologi piring terbang.

 

 Foto-foto ini beredar di internet dan di klaim sbg purwarupa Piring Terbang Nazi.


Tidak diketahui semua tetapi sedikit tentang teknologi piring terbang Nazi Jerman, adalah Dua orang Jerman yang bersaudara Walter Horten (1913-1998) dan Reimar Horten (1915-1994), yang tidak hanya menjadi pengikut setia Hitler, tetapi, juga, adalah insinyur pesawat terbang yang paling canggih di dunia yang tidak hanya menemukan “piring terbang”, tapi, juga sengaja membuat insiden UFO Amerika pada tahun 1948 yang dikenal sebagai insiden Roswell dalam hubungannya dengan Soviet untuk membuat tidak ketidakstabilan di Amerika Serikat.

Namun perlu untuk dicatat dalam laporan Rusia diatas, hanya menyebutkan “swastika emas” tanpa afiliasi Nazi.

Spekulasi Kedua
Jauh sebelum menjadi simbol dari Kekaisaran Nazi, swastika adalah simbol tertua yang terkenal di dunia yang bertanggal kembali ke Peradaban Lembah Indus di India Kuno, serta Antiquity Klasik, dan karena jumlah ekstrim perkiraan waktu dalam jutaan tahun sejak orang terakhir melihat ke kedalaman Danau Vostok, sangatlah mungkin bahwa apa yang sekarang telah ditemukan di Antartika mungkin bisa jadi petunjuk lain tentang peradaban masa lalu yang sangat jauh.

Swastika Jainisme India

Bukti untuk “swastika emas” sebelum Nazi didukung oleh Finaeus (1531) dan Piri Reis (1513) penggambar peta Antartika yang digunakan oleh penjelajah Barat untuk “menemukan” Dunia Baru dan menunjukkan bahwa antartika tidak atau belum tertutup es dengan sungai yang mengalir , pola drainase dan garis pantai yang bersih.

Dari arah manapun misteri ini berasal yang jelas kita belum mengetahuinya, karena itulah disebut misteri. Selain itu, perlu untuk dicatat bahwa dengan semakin mendekatnya kita ke perubahan iklim yang ekstrim di tahun 2012, maka akan banyak penemuan yang mengejutkan yang akan kita dengar.

Dibawah ini Adalah infographic dari pengeboran di Dana Vostok Antartica

operasi high jump operasi high jump antartika file-file misterius di bumi new swabia misteri operasi high jumpa operasi highjump
.
Updated: Mei 1, 2016 — 01:30
On The Spot © 2014