On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Misteri Geoglif Raksasa Marree Man di Australia


Terukir di pasir kering dari pedalaman tandus Australia adalah geoglyph terbesar kedua di dunia, yang dikenal sebagai “Marree Man,” sosok besar seorang pria Aborigin yang berburu burung atau walabi dengan melempar tongkat.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Tidak seperti geoglyphs antropomorfik lain yang ditemukan di seluruh dunia, yang dibangun oleh peradaban kuno, Marree Man diukir ke dalam lanskap hanya sekitar 17 tahun yang lalu. Namun, keberadaannya menyajikan salah satu misteri terbesar Australia yang pernah ada; geoglyph ini begitu besar sehingga dapat dilihat dari luar angkasa, namun tidak ada satupun saksi yang melihat pembuatannya sampai hari ini, penciptanya dan alasan mengapa dibuat tetap tidak diketahui.

Klik untuk memutar

Geoglif Marree Man terletak di dataran tanah gersang, sekitar 60 kilometer barat kota kecil Marree (populasi = 60) di Australia Selatan. Trevor Wright, seorang pilot charter, terbang antara kota-kota dari Marree dan Coober Pedy pada tanggal 26 Juni 1998, ketika ia melihat sosok menjulang pada lanskap dibawah.

Gambar sosok ini tingginya 4,2 kilometer dengan panjang total adalah 28 kilometer. Pada saat penemuan, garis-garisnya sedalam 30 cm dan lebar sampai 35 meter. Surveyor berspekulasi bahwa figur ini dibuat oleh buldoser dan bisa butuh waktu seminggu untuk menyelesaikannya, namun tidak ada yang mengaku telah melihat atau mendengar pembuatan geoglif ini. Hanya ada satu jalan yang menuju ke dalam dan keluar dari situs, tapi tidak ada jejak kaki atau tanda ban yang dilihat, dan penyelidikan menyeluruh yang dilakukan oleh polisi pada saat itu tidak menghasilkan apa-apa.


Jalan terpencil menuju Marree, dekat dengan tempat ditemukannya geoglyph yang dikenal sebagai “Marree Man”.

Petunjuk Membingungkan
Tidak lama setelah penemuannya, beberapa surat-surat dikirim ke media dari sumber anonim. Sejumlah fitur penulisannya tampaknya menunjuk pada penulis asing. Surat-surat itu menuliskan pengukuran dalam mil, yard, dan inci, bukan di sistem metrik, yang digunakan di Australia. Selanjutnya, sejumlah frasa dan nama, seperti “Queensland Barrier Reef” dan “Local Indigenous Territories”, bukanlah istilah yang digunakan oleh Australia.

Menambah misteri, beberapa item yang aneh ditemukan di sebuah lubang kecil di situs, termasuk foto satelit dari gambar, botol yang berisi bendera kecil dari Amerika Serikat, dan catatan yang menyebut Branch Davidians, sebuah sekte yang berbasis di dekat Waco, Texas, yang digerebek pada tahun 1993, dan menyebabkan kematian pemimpin sekte David Koresh, serta 82 pengikut Branch Davidians lainnya.

Pada bulan Januari 1999, petugas menemukan sebuah plakat kecil dimakamkan dekat dengan hidung gambar. Itu adalah bendera Amerika dengan stempel cincin Olimpiade dan kutipan dari “The Red Centre” oleh HH Finlayson, yang berbunyi:

“Untuk menghormati tanah yang pernah mereka ketahui. Pencapaiannya dalam kegiatan ini sungguh luar biasa; sumber keheranan dan kekaguman yang tak ada habisnya.”

Kutipan berasal dari halaman yang menggambarkan perburuan walabi dengan melemparkan tongkat dan berisi foto-foto pemburu yang tampak mirip dengan Marree Man.

Penyidik ​​mencoba untuk menyimpulkan petunjuk-petunjuk aneh ini, namun tidak berhasil. Beberapa orang menyarankan bahwa petunjuk-petunjuk aneh itu mungkin ditanam sebagai untuk mengalihkan perhatian dari pembuat marree man yang sebenarnya.


Marree Man bisa dilihat dari ruang angkasa, ini adalah citra satelit NASA dari tahun 1998 yang menangkap ukiran seorang pria melemparkan tongkat.

Teori-Teori tentang Marree Man
Rumor cepat menyebar ke seluruh kota kecil Marree. Beberapa menyarankan bahwa penciptaan geoglyph adalah aksi yang dilakukan oleh operator penerbangan wisata lokal, dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan dari pariwisata yang dihasilkan oleh penemuannya. Memang, pesawat charter lokal sampai bekerja lembur saat itu untuk memenuhi permintaan orang-orang yaang ingin melihat sosok spektakuler di tanah dari atas.

Teori lain mulai beredar bahwa Marree Man adalah karya makhluk luar angkasa atau peringatan bagi politisi Pauline Hanson mengenai komentar rasisnya tentang Aborigin Australia.

Lainnya lagi mengatakan bahwa Marre Man adalah semacam hadiah perpisahan dari pasukan AS yang berbasis di Woomera, 280 km barat daya dari Marree.

Sebuah teori yang lebih masuk akal adalah bahwa itu dibuat oleh Bardius Goldberg, seorang seniman Australia, yang telah menyatakan minatnya dalam menciptakan sebuah karya yang terlihat dari ruang angkasa. Ketika ditanya tentang hal itu, dia tidak mengiyakan atau menyangkal bahwa ia telah menciptakan Marree Man. Goldberg meninggal sebelum teori ini bisa sepenuhnya diselidiki.

Geoglyph raksasa Marree Man dengan cepat menjadi ikon dari kota kecil Australia Selatan dan tujuan wisata populer, tapi ukiran terkenal ini sekarang hampir tidak dapat dilihat. Meskipun situs belum pernah diakses oleh masyarakat umum karena berada di tanah adat penduduk asli, geoglyph secara perlahan memudar melalui erosi alam.

Kini Memudar
Sekarang, 17 tahun kemudian, Marree Man tidak bisa lagi dilihat di Google Earth. Waktu dan cuaca telah menghapus figur terkenal ini telah secara bertahap. Menurut The Advertiser, sekitar 70 persen dari geoglyph masih dapat dilihat di tanah. Tapi itu diperkirakan tidak akan berlangsung lama dan diperkirakan Marree Man benar-benar akan hilang dalam waktu satu tahun.


Kiri adalah gambar yang ditangkap Satelit NASA pada tahun 1998, tapi geoglif sepanjang 28km ini sekarang tidak lagi terlihat di Google Earth (kanan)

Ya, hanya masalah waktu sebelum Marree Man menghilang selamanya, bersama dengan rahasia penciptaannya ….

Baca juga mengenai geoglif-geoglif lainnya di dunia disini

.
Updated: Oktober 16, 2015 — 03:27
On The Spot © 2014