On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

10 Hewan Pemangsa Manusia Dalam Sejarah


Hewan-hewan predator yang besar dapat, dan akan, melihat manusia sebagai mangsa yang cocok, di bawah situasi yang tepat; Namun, pemangsa manusia sejati, yaitu, individu hewan yang lebih memilih daging manusia daripada makanan lainnya, sangat jarang. Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Daftar ini adalah pilihan dari beberapa kasus terburuk dari hewan pemakan manusia yang tercatat dalam sejarah.

10. Singa-Singa dari Njombe

Kita mulai daftar ini dengan kasus terburuk dari singa pemakan manusia dalam Sejarah. Ini bukan pemakan manusia tunggal, tetapi seluruh kawanan singa di wilayah dekat kota Njombe, Tanzania, lebih menyukai daging manusia dibanding setiap jenis makanan lain.

Klik untuk memutar

Peristiwa ini terjadi pada tahun 1932, Sekawanan singa besar membunuh dan memangsa manusia dengan sangat brutal. Legenda mengatakan bahwa singa-singa tersebut sedang dikendalikan oleh dukun dari suku setempat, bernama Matamula Mangera, yang mengirim mereka untuk mengamuk sebagai balas dendam terhadap rakyatnya sendiri yang telah menggulingkannya dari jabatannya. Penduduk setempat begitu takutnya hingga mereka bahkan tidak berani membicarakan singa-singa ini karena percaya bahwa hanya dengan menyebutkannya maka akan menyebabkan singa-singa tersebut muncul.

Mereka memohon kepada kepala suku untuk mengembalikan dukun tersebut menduduki jabatannya, tapi kepala suku menolak. Singa-singa terus menyerang dan, akhirnya, mengambil lebih dari 1.500 nyawa manusia (ada yang mengatakan lebih dari 2000); serangan terburuk singa dalam Sejarah, dan salah satu kasus terburuk serangan hewan yang pernah tercatat.

Akhirnya, George Rushby, seorang pemburu terkenal, memutuskan untuk mengakhiri serangan. Dia membunuh 15 singa, dan sisanya dia biarkan hidup, akhirnya mengakhiri mimpi buruk. Tapi, tentu saja, penduduk setempat yakin bahwa serangan singa-singa berhenti hanya karena kepala suku akhirnya sepakat untuk mengembalikan Matamula Mangera ke pekerjaan lamanya.

9. Two Toed Tom

Kisah Two Toed Tom, aligator pemangsa manusia ini agak kabur karena hari ini sulit untuk mengetahui bagian-bagian mana dari ceritanya yang nyata, dan mana yang mitos. Alligator jantan Amerika ini sangat besar dan dikatakan berkeliaran di rawa-rawa di perbatasan Alabama dan Florida selama tahun 1920-an. Jari-jari kaki sebelah kiri aligator ini hanya tersisa dua , dan meninggalkan jejak yang sangat dikenali di lumpur, sehingga ia dijuluki “Two Toed Tom” oleh masyarakat setempat. Dia dikatakan telah kehilangan jari-jari kakinya dalam perangkap besi.

Alligator ini dikatakan memiliki panjang sekitar empat setengah meter, dan orang-orang mengklaim bahwa ia bukan buaya normal, tapi setan yang dikirim dari neraka untuk meneror mereka. Tom membuat dirinya terkenal dengan melahap puluhan sapi, bagal dan, tentu saja, manusia, khususnya perempuan (menyambar saat mereka mencuci pakaian di air). Karena serangan yang sering, banyak petani berusaha untuk membunuh Tom, tetapi diceritakan bahwa peluru hanya memiliki sedikit efek padanya dan semua upaya untuk menangkapnya hidup-hidup gagal. Salah satu petani bahkan mencoba membunuhnya menggunakan dinamit; petani tersebut telah mengejar Tom selama dua puluh tahun, tetapi tak pernah tidak berhasil, sehingga ia memutuskan untuk meledakkan lima belas dinamit ke dalam kolam dimana Tom tinggal.

Ledakan itu menewaskan segala sesuatu yang ada di kolam, tapi Tom tidak. Beberapa saat setelah ledakan, petani dan putranya mendengar teriakan yang mengerikan dan suara percikan yang berasal dari kolam di dekatnya. Mereka bergegas ke tempat itu dan melihat mata cerah Tom sesaat sebelum ia menghilang di bawah permukaan. Akhirnya diketahui bahwa jeritan itu adalah anak petani tersebut yang sisa-sisa mayatnya muncul di pantai. Tidak mungkin untuk mengetahui apakah cerita ini benar atau hanya cerita rakyat, tetapi segala sesuatu nampaknya mengindikasikan bahwa Two Toed Tom itu nyata, dan bahwa ia terus berkeliaran di rawa Florida selama bertahun-tahun. Penduduk setempat terus-menerus melaporkan melihat buaya jantan besar berjemur di tepi danau, dan mendengar suara seperti auman setiap pagi. Mereka mengidentifikasinya sebagai Tom setelah ditemukan jejak dua jari di pasir dan lumpur. Bagian yang paling menakjubkan dari cerita ini adalah bahwa, meskipun ia paling terkenal selama tahun 1920-an, Tom tampaknya masih hidup selama 1980-an, ketika buaya besar berjari kaki dua dilaporkan terlihat di rawa-rawa yang sama di mana ia dikatakan berada. Banyak perburuan dilakukan untuk menangkap legenda hidup ini, tetapi Two Toed Tom tidak pernah tertangkap.

8. Kesagake

Biasanya, yang dianggap binatang liar paling berbahaya di Jepang adalah Jepanese Giant Hornet, yang rata-rata membunuh 40 orang per tahun. Namun, yang terbesar, predator darat paling kuat di Jepang adalah beruang coklat, dan, mungkin serangan beruang paling brutal dalam sejarah terjadi di desa Sankebetsu, Hokkaido, pada tahun 1915. Pada saat itu, Sankebetsu adalah sebuah desa perintis, dengan sangat sedikit orang yang tinggal di daerah yang sebagian besar liar. Kawasan itu dihuni oleh beruang coklat, termasuk beruang jantan raksasa yang dikenal sebagai Kesagake. Kesagake biasanya mengunjungi Sankebetsu untuk memakan jagung-jagung yang akan dipanen. Karena menjadi gangguan, ia ditembak oleh dua penduduk desa dan melarikan diri ke pegunungan, terluka. Para penduduk desa percaya bahwa, setelah ditembak, beruang itu akan belajar untuk takut pada manusia dan menjauh dari tanaman. Mereka salah.

Pada tanggal 9 Desember 1915, Kesagake muncul lagi. Ia masuk ke rumah keluarga Ota, di mana saat itu sang istri petani sedang sendirian mengasuh bayi nya. Beruang itu menyerang bayi, membunuh dia, kemudian mengejar ibu bayi. Dia mencoba membela diri dengan melemparkan kayu bakar, namun akhirnya diseret ke hutan oleh beruang. Ketika orang-orang datang, mereka menemukan rumah yang kosong dengan lantai dan dinding ditutupi darah. Tiga puluh orang pergi ke hutan, bertekad untuk membunuh beruang dan membawa jasad wanita malang itu. Mereka menemukan Kesagake dan menembaknya lagi, tetapi gagal untuk membunuhnya. Hewan itu lari dan mereka menemukan tubuh wanita sebagian telah dimakan dan sebagian terkubur di bawah salju, di mana beruang menyimpannya untuk dikonsumsi kemudian.

Beruang itu kemudian kembali ke peternakan keluarga Ota, dan penjaga bersenjata pun dikirim setelahnya. Tapi ini membuat rumah-rumah lain di desa itu tidak terlindungi, dan Kesagake mengambil keuntungan dari hal ini, menyerang rumah keluarga Miyoke dan melukai semua orang di dalamnya. Meskipun beberapa orang berhasil melarikan diri, dua anak tewas dan begitu juga seorang wanita hamil, yang menurut saksi yang selamat, memohon untuk kehidupan bayi yang belum lahir nya saat beruang besar itu maju menyerangnya. Tentu saja, itu semua sia-sia; Kesagake membunuhnya juga. Ketika penjaga menyadari kesalahan mereka dan kembali ke rumah Miyoke, mereka menemukan mayat dari dua anak, wanita dan janin yang dikandungnya semua berbaring di lantai penuh darah. Dalam dua hari, Kesagake telah membunuh enam orang. Para penduduk desa ketakutan dan sebagian besar penjaga meninggalkan pos-pos mereka karena takut.

Seorang pemburu beruang terkenal diberitahu tentang kejadian tersebut, dan ia mengidentifikasi beruang sebagai Kesagake dan memberitahu bahwa beruang sudah pernah membunuh sebelum serangan Sankebetsu. Pada awalnya ia menolak untuk berpartisipasi dalam perburuan, tetapi akhirnya dia bergabung dengan grup dan pada tanggal 14 Desember, ia adalah orang yang akhirnya membunuh Kesagake. Beruang itu hampir tiga meter dan berat 380 kg. Sisa-sisa manusia ditemukan di perutnya. Insiden mengerikan tidak berakhir di sana; beberapa orang yang selamat dari serangan meninggal karena luka-luka mereka. Salah satu korban tenggelam di sungai. Wilayah ini segera ditinggalkan oleh penduduk desa dan menjadi sebuah kota hantu. Bahkan saat ini, insiden Sankebetsu tetap menjadi serangan binatang terburuk dalam sejarah Jepang, dan salah satu yang paling brutal dari sejarah.

7. Hiu Ney Jersey

Serangan hiu ini terjadi pada tahun 1916, dimana saat itu masih sedikit yang diketahui tentang hiu apapun, dan beberapa ilmuwan bahkan mengklaim bahwa hiu itu tidak berbahaya sama sekali. Ini adalah salah satu dari sangat sedikit kasus “hiu pemangsa manusia” sejati yang dikenal, karena sebagian besar serangan hiu biasanya adalah insiden terisolasi. Ini semua terjadi di sepanjang pantai New Jersey; korban pertama adalah seorang pria muda bernama Charles Vansant yang diserang di air yang sangat dangkal saat berenang dengan anjing; beberapa orang, termasuk keluarganya, menyaksikan serangan tersebut, dan penjaga pantai bergegas untuk menyelamatkan pemuda itu. Hiu ini sangat ulet dan tampaknya tetap mengikuti penjaga pantai yang membawa korban ke pantai, meski kemudian menghilang tak lama setelah itu. Gigi hiu telah memutuskan arteri femoralis Vansant dan salah satu kakinya telah tak berdaging lagi; dia berdarah sampai mati sebelum ia bisa dibawa ke rumah sakit. Lima hari kemudian, pria lain, Charles Bruder, diserang oleh ikan hiu yang sama saat berenang jauh dari pantai. Pada awalnya dilaporkan oleh saksi bahwa sebuah kano merah telah terbalik; dalam kenyataannya, “kano merah” itu adalah noda raksasa dari darah Bruder. Hiu itu menggigit kakinya. Bruder diseret kembali ke pantai, tubuh hancur nya “menyebabkan banyak perempuan pingsan”, tapi sudah terlambat; Bruder sudah mati pada saat ia sampai ke pantai.

Meskipun hiu telah terlihat di daerah itu selama beberapa hari, ilmuwan yang diberitahu tentang serangan mengklaim bahwa bukan hiu lah yang bertanggung jawab, dan mengatakan bahwa pelakunya mungkin adalah ikan paus pembunuh atau kura-kura laut! Serangan berikutnya terjadi bukan di laut, tetapi dalam sebuah sungai dekat kota Matawan. Sekali lagi, orang melaporkan melihat hiu di sungai, tapi laporan mereka diabaikan sampai, pada tanggal 12 Juli, seorang anak berusia sebelas tahun diserang saat berenang dan diseret ke bawah air. Beberapa warga kota bergegas ke sungai, dan seorang pria bernama Stanley Fisher terjun ke air untuk menolong anak itu, tapi dia juga diserang oleh hiu dan meninggal karena luka-lukanya. Korban terakhir adalah anak muda lain hampir 30 menit setelah serangan terhadap Stanley Fisher. Meskipun ia terluka parah, ia adalah satu-satunya korban selamat.

Pada tanggal 14 Juli, seekor betina Great White Shark (Hiu Putih Besar) muda ditangkap di Teluk Raritan dekat Matawan Creek. Dikatakan bahwa sia-sisa manusia ditemukan di perutnya. Tapi, meskipun hiu ini biasanya dianggap sebagai pemakan manusia, tapi tidak semua orang yakin. Hari ini, para ilmuwan percaya bahwa, meskipun hiu putih besar betina mungkin telah bertanggung jawab untuk dua serangan pertama, serangan di sungai Matawan kemungkinan besar dilakukan oleh Bull Shark. Berbeda dengan Great White Shark, Bull Shark dapat bertahan hidup di air tawar, dan merupakan spesies yang sangat agresif, yang dianggap oleh sebagian orang sebagai lebih berbahaya daripada hiu Great White. Meskipun demikian, ini adalah awal dari reputasi mengerikan Great White Shark sebagai pemakan manusia. Setelah dikonfirmasi bahwa serangan Jersey dilakukan hiu, ada hiruk-pikuk media dan panik hiu “yang tak tertandingi dalam sejarah Amerika”. Insiden ini menginspirasi Peter Benchley untuk menulis novelnya yang terkenal, Jaws, yang kemudian diadaptasi menjadi sebuah film oleh Steven Spielberg. Bahkan saat ini, banyak orang yang setelah melihat film itu takut untuk pergi ke dalam air, dan semuanya dimulai pada tahun 1916.

6. Beruang Mysore

Meskipun Beruang Sloth dikenal sering menyerang manusia di India setiap tahun (satu orang per minggu menurut beberapa orang), mereka jarang memangsa korban mereka. Bahkan, mereka jarang makan daging sama sekali, dan lebih memilih untuk memakan rayap dan buah-buahan, dan sangat menyukai madu. Namun, ada beruang sloth yang menjadi terkenal karena menjadi pembunuh manusia.

Ada beberapa legenda yang sangat aneh tentang asal-usul Beruang Pembunuh Mysore; beberapa orang mengatakan bahwa beruang adalah jantan dan bahwa ia awalnya menculik seorang gadis untuk dijadikan pasangannya. Gadis itu diselamatkan oleh penduduk desa dan beruang mulai melakukan pembunuhan sebagai balas dendam.

Versi lain yang lebih dipercaya mengatakan beruang tersebut adalah betina yang anaknya telah dibunuh oleh manusia, dan membuatnya mulai menyerang manusia untuk membalas mereka. Namun, sebagian besar ahli sekarang percaya bahwa beruang itu mungkin terluka oleh manusia, dan menjadi agresif karenanya. Beruang itu menyerang tiga lusin orang di negara bagian Mysore, India. Dalam mode khas serangan Beruang Sloth, ia akan merobek wajah korban dengan cakar dan giginya, dan mereka yang selamat biasanya akan sepenuhnya cacat. 12 korban meninggal, dan tiga dari mereka dimangsa, sesuatu yang sangat tidak biasa. Beruang itu akhirnya dibunuh oleh Kenneth Anderson, seorang pemburu terkenal, meskipun tiga perburuan harus dilakukan sebelum hewan itu akhirnya berhasil dibunuh.

5. The Beast of Gevauden

Ini adalah salah satu pemangsa manusia yang paling terkenal, serta yang paling misterius dari semua. Binatang ini (beberapa mengklaim sebenarnya ada dua dari mereka) meneror provinsi Perancis Gevauden dari tahun 1764 sampai 1767. Meskipun sering diklaim sebagai serigala yang luar biasa besar, binatang ini tidak pernah benar-benar teridentifikasi. Ada yang mengatakan lebih besar dari serigala, dengan warna kemerahan dan bau tak tertahankan, serta gigi yang lebih besar daripada serigala normal. Makhluk ini membunuh korban pertama (seorang gadis muda) pada bulan Juni 1764. Ini adalah yang pertama dari serangkaian serangan yang sangat tidak biasa, di mana binatang itu akan menargetkan manusia, khususnya, dan mengabaikan ternak serta hewan peliharaan. 210 manusia diserang; 113 korban meninggal, dan 98 dimangsa. Serangan itu sering begitu brutal sehingga banyak yang percaya makhluk ini adalah makhluk setan yang dikirim oleh Tuhan sebagai hukuman; bahkan ada yang mengira mahluk ini adalah lain pikir itu loup-garou, manusia serigala.

Meskipun pandangan mainstream bahwa “Binatang” itu mungkin hanya serigala besar (atau beberapa serigala, karena beberapa laporan menyebutkan dua binatang bukan satu), kenyataannya tetap bahwa deskripsi makhluk tersebut tampaknya tidak cocok dengan serigala Eropa umumnya, yang berlimpah dan dikenal orang pada saat itu. Beberapa ahli percaya bahwa binatang ini mungkin adalah hyena, yang mungkin melarikan diri dari pemeliharaan hewan. Meski sering dianggap sebagai pengecut pemakan bangkai, hyena sebenarnya predator yang sangat kuat dan mereka sering memangsa manusia di Afrika dan beberapa bagian Asia. (Seekor hyena pemanga manusia meneror Malawi baru-baru ini, memaksa ratusan orang meninggalkan desa mereka). Sama seperti binatang Gevauden, hyena terkenal akan gigi mereka yang kokoh dan bau yang kuat, dan mereka juga lebih besar dan lebih kuat daripada serigala rata-rata.

Binatang ini berhasil menghindari pemburu dan bahkan tentara, menunjukkan kelicikan legendaris dari pemakan manusia, tapi akhirnya dapat dibunuh pada tahun 1767 oleh pemburu lokal Jean Chastel. Legenda mengatakan bahwa Chastel menggunakan peluru perak untuk membunuh makhluk itu, namun ini mungkin mitos. Setelah membuka perut makhluk itu, Chastel menemukan sisa-sisa korban manusia terakhir, mengkonfirmasikan binatang tersebutlah yang ditakuti sebagai pemakan manusia

4. Hantu dan Kegelapan

Pada tahun 1898, Inggris memulai konstruksi jembatan kereta api di atas sungai Tsavo di Kenya. Selama sembilan bulan ke depan, para pekerja kereta api malang menjadi incaran dua singa pemakan manusia. Singa-singa yang besar ini, berukuran panjang lebih dari tiga meter, dan, seperti singa dari wilayah Tsavo umumnya, mereka tak memiliki surai. Pada awalnya, kedua singa menyambar orang-orang dari tenda mereka, menyeret mereka ke semak-semak dan melahap mereka di malam hari. Tapi segera mereka menjadi semakin berani, sehingga mereka bahkan tidak akan menyeret korban mereka jauh dan akan memulai makan mangsa manusia mereka hanya beberapa meter dari tenda. Ukuran, keganasan dan kelicikan mereka begitu luar biasa sehingga banyak pribumi berpikir bahwa mereka tidak benar-benar singa, melainkan setan, atau mungkin reinkarnasi dari raja-raja lokal kuno berusaha untuk mengusir penjajah Inggris (kepercayaan raja mati dilahirkan kembali sebagai singa pernah sangat umum di Afrika Timur). Dua ekor singa pemangsa manusia ini dijuluki The Ghost and The Darkness, membuat para pekerja begitu ketakutan sehingga mereka melarikan diri dengan ratusan warga Tsavo lainnya. Pembangunan kereta api dihentikan; tidak ada yang ingin menjadi korban berikutnya dari “singa setan”. Kelanjutan ceritanya dapat dibaca disini

3. Leopard Panar

Macan tutul (leopard) adalah yang terkecil dari “kucing besar”, tapi itu tidak membuatnya kurang mematikan daripada kerabatnya yang lebih besar. Bahkan faktanya, macan tutul mungkin predator tertua kita; tanda gigitan leopard telah ditemukan dalam fosil tulang hominid kerabat kita, menunjukkan bahwa macan tutul sudah memangsa nenek moyang kita lebih dari tiga juta tahun yang lalu. Tapi walaupun setiap macan tutul dewasa dapat melihat manusia sebagai mangsa yang cocok dalam situasi yang tepat, hanya beberapa dari mereka yang menjadi pemakan manusia aktual, yang lebih memilih daging manusia atas makanan lainnya. Macan tutul pemangsa manusia yang paling mematikan sepanjang masa adalah macan tutul Panar. Macan tutul jantan ini tinggal di daerah Kumaon India pada awal abad ke 20. Ia paling aktif di provinsi Panar, di mana dia membunuh lebih dari 400 orang, Pemakan manusia yang paling aktif kedua yang tercatat dalam sejarah (setelah no. 2 di daftar ini).

Tampaknya macan tutul ini telah terluka oleh pemburu, dan membuatnya tak dapat berburu binatang liar, sehingga beralih ke manusia untuk bertahan hidup. Dia akhirnya dibunuh oleh pemburu terkenal dan konservasionis, Jim Corbett, pada tahun 1910. Meskipun macan tutul Panar adalah yang paling terkenal dari semua, ada yang lain yang sama ditakutinya. Pemangsa manusia Kahani, misalnya, menewaskan lebih dari 200 orang, dan Pemangsa Manusia Rudraprayag, yang mengintai dan membunuh para peziarah dalam perjalanan ke sebuah kuil Hindu, menewaskan 125 orang sebelum dia juga ditembak oleh Jim Corbett. Lebih kecil, lebih lincah dan beberapa orang mengatakan, lebih licik dari singa atau harimau, macan tutul dianggap salah satu hewan paling mematikan di dunia oleh pemburu. Salah satu dari mereka mengklaim bahwa “jika ukuran macan tutul adalah seukuran singa, maka ia akan menjadi sepuluh kali lebih berbahaya”.

2. The Champawat Tigress

Selama abad ke 19-an, wilayah Nepal dekat dengan Himalaya diteror oleh pemakan manusia yang paling terkenal dan produktif sepanjang masa. Pria, wanita dan anak-anak disergap di hutan dan dimangsa. Serangan itu begitu sering dan begitu brutal sehingga orang-orang mulai berbicara tentang setan, dan bahkan hukuman dari para dewa. Pelakunya adalah harimau betina Bengal yang telah ditembak oleh pemburu. Dia melarikan diri, tetapi peluru telah merusak dua taring nya. Karena selalu kesakitan, dan tak dapat berburu mangsa yang biasa, harimau betina ini kemudian menjadikan manusia sebagai mangsanya.

Segera, jumlah korban harimau betina mencapai 200. Para pemburu dikirim untuk membunuh binatang itu, tapi dia terlalu licik dan bahkan jarang terlihat oleh mereka. Akhirnya, pemerintah Nepal memutuskan bahwa ini adalah masalah yang cukup besar sehingga diperlukan untuk mengirim Tentara Nasional untuk mencari kucing pembunuh ini. Selain kasus binatang Gevauden (lihat no. 5), ini mungkin satu-satunya waktu dalam Sejarah ketika tentara dianggap perlu untuk berurusan dengan pemakan manusia. Tapi mereka gagal menangkap si harimau betina. Dia, bagaimanapun, terpaksa meninggalkan wilayah dan ia menyeberangi perbatasan ke India, ke daerah Champawat dimana ia melanjutkan penghancuran nya. Dikatakan bahwa setiap habis membunuh manusia, dia menjadi lebih berani dan lebih tak kenal takut, dan akhirnya, ia mulai menyerang di siang hari bolong dan berkeliaran di sekitar desa. Pria bahkan tidak akan berani meninggalkan pondok mereka untuk bekerja, karena mereka bisa mendengar auman harimau betina pembunuh di hutan, menunggu mereka. Tapi kebanyakan pemakan manusia berbagi nasib yang sama, dan akhirnya, satu orang memutuskan untuk mengakhiri teror harimau betina ini. Orang ini adalah Jim Corbett, yang (ironisnya) adalah salah satu pendukung besar pertama dari konservasi harimau.

Corbett kemudian menceritakan bagaimana ia menemukan harimau betina dengan hanya mengikuti jejak darah dan kaki dari korban terbarunya; seorang gadis remaja. Corbett adalah seorang pemberani, tapi bahkan ia merasa ngeri saat melihat hal yang mengerikan yang ditemukannya. Corbett menembak harimau betina di tahun 1911. Orang-orang setempat sangat lega dan bersyukur sehingga mereka mengangkat Corbett sebagai seorang Sadhu, orang suci. Pada saat itu, harimau betina telah membunuh 436 manusia, dan ini hanya korban yang tercatat, dengan mungkin lebih banyak lagi yang tidak pernah dilaporkan. Dia masih menjadi individu hewan pemakan manusia yang paling produktif dalam Sejarah. Tidak hanya itu; dia membunuh lebih banyak orang daripada yang pembunuh berantai manusia yang terkejam dan terjahat sekalipun. Hanya satu pembunuh berantai yang dikatakan menyaingi harimau betina Champawat; seorang putri Hungaria yang bernama Erzebet Bathory … yang, Lucunya, dikenal sebagai “Tigress of Csejte”.

1. Gustave

Di Afrika, negara yang sarat dengan konflik, Burundi, hidup pemakan manusia terbesar dari zaman kita, buaya Nil jantan berukuran enam meter panjangnya dan berat sekitar satu ton. Dia adalah buaya nil hidup terbesar yang dikenal, serta predator terbesar di seluruh benua Afrika, dan menurut penduduk asli dan Patrice Faye (seorang naturalis Perancis yang telah bertahun-tahun berusaha untuk menangkap pemakan manusia ini), ia telah membunuh lebih dari 300 orang sekarang! Meski masih hidup dan aktif, buaya (dijuluki “Gustave” oleh Faye) telah menjadi legenda. (Bahkan ada sebuah film yang terinspirasi pada kisahnya, berjudul Primeval).

Pribumi mengatakan dia membunuh untuk bersenang-senang, bukan hanya untuk makanan; bahwa dia membunuh beberapa orang dalam setiap serangan, dan kemudian menghilang selama berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun, hanya untuk muncul kembali di kemudian lain, di lokasi yang berbeda untuk membunuh lagi. Tidak ada yang bisa memprediksi kapan atau di mana ia akan muncul berikutnya. Ia juga dikatakan memiliki nafsu makan yang mengerikan, dan rumor mengatakan bahwa ia membunuh dan melahap seekor kuda nil jantan dewasa (binatang yang sangat berbahaya dan kuat yang paling dihindari oleh para buaya). Tubuh Gustave penuh bekas luka yang tak terhitung jumlahnya yang dibuat oleh pisau, tombak dan bahkan senjata api. Tapi semua pemburu (dan bahkan, pernah sekali, sekelompok prajurit bersenjata) telah gagal untuk membunuhnya. Selengkapnya baca disini

7 orang pemakan daging manusia versi on the spot 7 Serangan Hewan Pemangsa Manusia Versi On Th Oke Google gambar muka setengah harimau dan setengah singa on the spot foto ini di ambil sesaat sebelum orang ini dibunuh
.
Updated: April 18, 2015 — 03:27
On The Spot © 2014