On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Berdiri 1 Jam di Bibir Danau Ini Bisa Membunuh Anda


Meskipun indah, Danau Karachay Rusia mungkin adalah tempat terakhir di bumi yang ingin anda kunjungi. Hanya berdiri di samping bibir danau yang indah ini selama satu jam, akan memberikan anda dosis radiasi sebesar 600 rontgen, lebih dari cukup untuk membunuh Anda. Pada puncaknya, danau ini memancarkan lebih dari 200.000 kali jumlah radioaktivitas normal, karena praktik pembuangan limbah yang menyedihkan.


Danau Karachay 1991

Klik untuk memutar

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Terletak jauh di Pegunungan Ural Rusia, dekat dengan perbatasan Kazakhstan modern, Danau Karachay terletak dalam Mayak Production Association, salah satu fasilitas nuklir terbesar (dan paling sering bocor) di negara itu. Dibangun pada tahun 1940-an, setelah Perang Dunia II, Mayak adalah salah satu pabrik senjata nuklir yang paling penting Rusia dan tidak dapat diakses untuk orang asing selama 45 tahun. Tapi ketika Presiden Boris Yeltsin menandatangani sebuah dekrit pada tahun 1992 yang membuka wilayah untuk kunjungan orang asing. Para ilmuwan yang memperoleh akses langsung menyatakan daerah tersebut adalah daerah yang paling tercemar di planet ini. Tampaknya selama periode panjang ketidakjelasan, Mayak adalah situs nuklir yang mengalami banyak kecelakaan nuklir, beberapa hampir separah krisis Chernobyl.


Peta ini menunjukkan lokasi Danau Karachay dan wilayah sekitarnya Chelyabinsk, yang masih buruk terkontaminasi limbah nuklir

Para Insinyur nuklir di Mayak tampaknya membuang limbah radioaktif ke sungai Techa terdekat secara teratur. Limbah cair yang dibuang sembarangan adalah campuran dari unsur-unsur radioaktif seperti Strontium-90 dan Cesium-137, masing-masing dengan waktu paruh sekitar 30 tahun.

Kerusakan yang diakibatkan oleh manajemen limbah nuklir yang amburadul itu cukup mengerikan – seluruh wilayah Chelyabinsk ditemukan memiliki peningkatan 21 persen pada kasus kanker, peningkatan 25 persen dalam cacat lahir, dan peningkatan 41 persen pada leukemia. 50 persen dari populasi usia produktif menjadi steril (mandul). Dari 40 desa di tepi hilir sungai dari Mayak, 23 harus diungsikan.

Bahkan, sungai Techa menjadi begitu terkontaminasi sehingga 65 persen dari populasi di desa Metlino menderita penyakit radiasi. Dan meskipun penyebabnya jelas, para dokter dicegah untuk menyebutkan radiasi dalam diagnosis mereka untuk waktu yang lama. Jadi mereka dipaksa untuk menamai penyakit dengan sebutan ‘penyakit khusus’. Alih-alih memperhatikan kerusakan yang terjadi, para insinyur Mayak justru bersemangat untuk berlomba membuat senjata nuklir dengan Barat, sehingga tampaknya mereka tidak memperhatikan keselamatan penduduk sekitar. Akibatnya, beberapa kecelakaan besar terjadi di fasilitas nuklir itu pada tahun lima puluhan dan enam puluhan.

Pada pertengahan tahun lima puluhan, mereka akhirnya memutuskan untuk berhenti membuang limbah nuklir ke danau danau di dekatnya, saat sebagian besar kerusakan sudah terjadi. Sebaliknya, mereka mulai memasukkan limbah ke dalam deretan tong. Dan pada bulan September 1957 – tong-tong limbah meledak dengan kekuatan setara dengan sekitar 85 ton TNT, memuntahkan sekitar 70 ton limbah radioaktif setinggi satu mil.


Reruntuhan dari ledakan tangki penyimpanan limbah nuklir di fasilitas nuklir Mayak pada tahun 1957

Awan debu yang dihasilkan menyebarkan isotop cesium dan strontium ke wilayah seluas lebih dari 9.000 mil persegi, dan dapat mempengaruhi pasokan makanan dari hampir 300.000 warga Soviet. Tapi para insinyur Mayak tidak memperhatikan kerusakan yang ditimbulkan. Dengan hancurnya sistem limbah mereka, mereka mulai membuang limbah radioaktif ke Danau Karachay. Para insinyur seolah-olah optimis bahwa apa pun yang mereka buang di danau ini akan tetap di sana secara permanen, karena danau tidak memiliki outlet permukaan.

Selama sepuluh tahun, asumsi mereka sepertinya terbukti benar, namun setelah kekeringan yang parah melanda Chelyabinsk, danau perlahan mulai mengering, memperlihatkan sedimen radioaktif di bagian bawah. Debu beracun yang tertiup angin menyebar ke mana-mana, melingkupi sekitar 900 mil persegi tanah dengan strontium dan cesium, bersama dengan unsur-unsur berbahaya lainnya.

Sebagai hasil dari semua kontaminasi selama ledakan 1957 dan kekeringan 1967, sebagian besar wilayah Chelyabinsk tetap tak berpenghuni sampai hari ini. Para ahli telah memperkirakan bahwa sekitar satu miliar galon air tanah telah terkontaminasi dengan dengan 5 megacuries radionuklida dan bahkan hari ini, penduduk setempat masih tidak tahu tingkat aktual radioisotop dalam air rumah dan hasil pertanian serta perkebunan yang menjadi makanan dan minuman mereka sehari-hari.


Danau Karachai – hari ini danau ini sebagian besar tertutup dengan beton. Pada tahun 1990 berdiri di pantai untuk lebih dari satu jam akan mematikan

1940: Chelyabinsk dikembangkan sebagai kawasan pabrik persenjataan saat Soviet memindahkan pabrik-pabrik senjatanya jauh dari invasi Nazi

1949-1956: limbah cair dari kompleks nuklir Mayak dibuang ke sistem sungai Techa-Iset-Tobol

1957: Ledakan tangki penyimpanan limbah nuklir di kompleks nuklir Mayak

1967: Danau Karachay mengering menyebarkan debu radioaktif di Chelyabinsk

1990: Para ilmuwan mengukur radiasi di tepi danau dan menemukan bahwa radiasi disana cukup untuk membunuh seseorang dalam satu jam

1992: Presiden Rusia Boris Yeltsin mengambil keputusan mengizinkan para ilmuwan asing mengunjungi daerah itu

2003: fasilitas nuklir Mayak akhirnya dicabut lisensinya untuk pembuangan limbah radioaktif

[embedded content]

Baca juga tentang danau rusia lainnya yang penuh dengan radiasi nuklir disini, dan kawah-kawah yang terjadi akibat uji coba nuklir amerika serikat disini

.
Updated: Agustus 14, 2015 — 03:28
On The Spot © 2014