On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Inilah Yang Dilakukan Soeharto Saat Malam G30S PKI


Peristiwa yang melibatkan jenderal TNI AD 30 September 1965 masih menjadi misteri. Sejarah yang disusun pemerintahan Orde Baru, menyebutkan Gerakan 30 September (G30S) digerakkan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI).

Namun, pascareformasi, informasi seputar peristiwa pembunuhan jenderal di Lubang Buaya itu mulai bermunculan. Banyak versi sejarah tentang pembunuhan Letnan Jenderal Akhmad Yani; Mayor Jenderal Suprapto; Mayor Jenderal M.T. Haryono; Mayor Jenderal S. Parman; Brigadir Jenderal Panjaitan; Brigadir Jenderal Sutoyo Siswomihardjo dan Kapten Pierre Tendean itu.

Klik untuk memutar

Lepas dari berbagai versi sejarah tersebut, peristiwa G30S itu menjadi tonggak sejarah baru terbentuknya pemerintahan orde baru di bawah pimpinan Mayjen Soeharto.

Seperti yang dikutip dari diatasdewa.blogspot.co.id</em>, tahun 1965, merupakan awal Soeharto menapaki puncak kekuasaan. Ketika itu dia masih menjabat sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad). Soeharto berperan besar mengatasi kekacauan tahun 1965.

Soeharto baru bergerak menumpas PKI pada tanggal 1 Oktober 1965. Lantas di mana Soeharto saat malam 30 September 1965 itu?

“Tanggal 30 September 1965. Kira-kira pukul 21.00 WIB saya bersama istri saya (Siti Hartinah) berada di Rumah Sakit Gatot Soebroto,” kata Soeharto seperti dikutip dalam buku otobiografi Soeharto; Pikiran, Ucapan, dan Tindakan Saya.

Soeharto bersama istri sedang menengok putranya, Hutomo Mandala Putra (Tomy Soeharto) yang ketika itu berumur empat tahun. “Tomy dirawat di sana karena tersiram air sup yang panas. Agak lama juga kami berada di sana. Maklumlah, menjaga anak yang menjadi kesayangan semua,” tutur Soeharto.

Pada pukul 00.15 WIB malam, Soeharto disuruh ibu Tien pulang ke rumahnya di Jalan Agus Salim. “karena ingat kepada Mamik, anak perempuan kami yang bungsu yang baru setahun umurnya. Saya pun meninggalkan Tomy, dan ibunya tetap menunggunya di Rumah Sakit,” kata dia.

Presiden RI kedua itu, mengaku langsung berbaring dan tidur di rumahnya dan belum mengetahui peristiwa penculikan dan pembunuhan para jenderal tersebut. “Saya bisa cepat tidur. Tapi, kira-kira pukul 04.30 WIB tanggal 1 Oktober, saya kedatangan cameraman TVRI, Hamid. Ia baru selesai shooting film. Ia memberi tahu, bahwa ia mendengar tembakan di beberapa tempat,” katanya.

Soeharto berpikir panjang. Tepat pukul 05.00 WIB datang anak buahnya, Broto Kusmardjo menyampaikan kabar mengenai penculikan perwira tinggi angkatan darat.

Pukul 06.00 WIB, Soeharto bergegas merapikan pakaian, loreng lengkap, tapi belum mengenakan pistol, pet, dan sepatu. “Saya ingat apa yang harus saya perbuat dalam keadaan seperti ini. Pertama-tama saya harus tenang. Saya ingat dengan seketika, refleks dan ingat pepatah jawa, aja kagetan, aja gumunan, aja dumeh, saya langsung kumpulkan semua informasi,” ujar dia.

rahayu effendi istri soeharto 7 Pakta Pki On The Spot soeharto rahayu effendi rahayu effendi soeharto on the spot jendral sueharto On the spot g 30 s/pki video on the sport pki film g 30 s pki bu tien dan rahayu effendi video G30SPKI di on the spot
.
Updated: Februari 1, 2016 — 15:27
On The Spot © 2014