On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Mega Tsunami di Santiago


Kita hidup pada planet yang dinamis, kadang-kadang dinamikanya dahsyat. Hanya saja kita juga hidup di atasnya baru dalam jangka waktu geologi yang relatif singkat, jadi kita banyak tidak mengalami sebagian besar aksi di planet kita.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Para ilmuwan menerbitkan sebuah studi baru yang diterbitkan di Science Advances, yang menunjukkan terjadinya megatsunami yang luarbiasa kuat di kepulauan Cape Verde di lepas pantai Afrika sekitar 73.000 tahun yang lalu. Sekitar waktu itu, mereka percaya, sebuah bagian besar pulau vulkanik Fogo runtuh ke laut, menciptakan gelombang raksasa lebih dari 300 kaki tingginya yang melakukan perjalanan sekitar 30 mil ke pulau Santiago – di mana gelombang itu akan melakukan hal-hal yang luar biasa.

Klik untuk memutar

Ketika gelombang menghantam, kata teori tersebut, gelombang itu begitu kuat sehingga melonjak ke atas tebing tinggi lebih dari 600 kaki, akhirnya mencapai tingkat air hampir 900 kaki di atas permukaan laut – hampir setinggi Menara Eiffel. Gelombang ini juga merobek tebing di bawah menjadi batu-batu besar – atau mungkin langsung merobek batu-batu itu sendiri – dan membawa mereka ke puncak dataran tinggi di mana ilmuwan modern nantinya akan mengidentifikasi mereka.

“Runtuhnya massa besar ke air haruslah menghasilkan gerakan air,” kata Ricardo Ramalho, peneliti utama di balik penelitian ini. “Dan dalam kasus runtuhnya flank (sayap) vulkanik, mereka bisa sangat akut, karena semua massa ini runtuh ke dalam lautan.” Ramalho menerbitkan karya bersama dengan tim peneliti dari Columbia University serta beberapa universitas di Portugal dan Jepang .

Studi baru berasal dengan misteri sederhana – Ramalho yang berada di Santiago pada tahun 2007, melihat batu-batu besar di atas dataran tinggi, di tepi tebing curam. Saat itu ia bingung dengan asal-usul batu-batu besar tersebut. Ia tidak tahu bagaimana batu-batu besar tersebut bisa berada disana.

Tapi beberapa tahun kemudian, peneliti lain menerbitkan bukti yang menunjukkan tsunami pernah menghantam Santiago di masa lalu. Mereka hanya mendokumentasikan dampak tsunami pada ketinggian rendah, dan tidak di atas dataran tinggi. Ini menginspirasi Ramalho dan koleganya untuk melihat lebih dekat pada batu-batu besar diatas tebing yang pernah ia lihat dan bukti geologi terkait lainnya pada ketinggian yang lebih tinggi.

Ini menambahkan gambaran dan bukti kuat bahwa Fogo, pulau terdekat yang terdiri dari gunung berapi yang besar dan masih aktif yang menjulangt empat mil dari dasar laut, telah mengalami keruntuhan parsial – dasar laut terdekat menunjukkan bukti longsoran besar. Beberapa ilmuwan telah lama berasumsi bahwa longsoran besar seperti itu bisa menciptakan sebuah megatsunami.


Pulau Fogo di Kepualuan Cape Verde, terlihat bekas-bekas longsoran besar di sayap timurnya

Namun konsep megatsunami ini sebelumnya telah ditentang oleh beberapa ilmuwan lain dan telah menyebabkan debat ilmiah besar dan panjang. Para penentang mengatakan bahwa runtuhnya Fogo terjadi secara bertahap dan bukan sekaligus – dalam hal ini mungkin telah menciptakan beberapa tsunami kecil, bukan sebuah tsunami raksasa. Argumen seperti ini telah lama menjadi salah satu argumen menentang konsep megatsunami yang terjadi akibat runtuhnya pulau-pulau vulkanik lainnya.

Tapi setelah memeriksa batu-batu dan bukti geologi terkait lainnya pada dataran tinggi di Santiago – daerah yang berada di seberang laut dari lokasi reruntuhan Fogo – Ramalho dan rekan-rekannya kini menegaskan bahwa batu-batu besar itu harus datang dari jauh di bawah, lalu naik ke tebing vertikal belaka. Dan mereka mengatakan hanya megatsunami yang bisa melakukan itu.

Bukti-bukti terlihat pada sifat dari batu-batu, yang terdiri dari jenis batuan yang “eksklusif terpotong keluar dari sisi tebing dan lereng yang lebih rendah, menyiratkan bahwa batu-batu itu berasal dari bawah tebing,” tulis para peneliti.

Para ilmuwan juga menggunakan teknik cosmogenic, didasarkan pada bagaimana sinar kosmik yang membombardir Bumi membuat isotop yang unik pada permukaan batu. Hasilnya menunjukkan bahwa batu-batu besar tersebut telah duduk terpapar sinar matahari di dataran tinggi, selama waktu ketika runtuhnya Fogo terjadi.

Oleh karena itu para peneliti menyimpulkan bahwa batu-batu yang “dipotong dari tepi dan sisi tebing bagian bawah” oleh gelombang raksasa dan kemudian “diangkut menanjak ke permukaan dataran tinggi.”

Berikut adalah diagram, oleh Ramalho, yang mendokumentasikan apa yang terjadi menurut para peneliti, dan skala yang luar biasa:


Longsor di pulau Fogo memicu tsunami raksasa yang menggenangi Santiago (Cape Verde), 73.000 tahun yang lalu, yang sampai saat ini adalah salah satu tsunami yang terbesar yang dikenal dalam catatan geologi. Gelombang itu setidaknya 170 m tingginya, cukup tinggi untuk menenggelamkan Patung Liberty dan dek observasi kedua Menara Eiffel.

“Anda hanya dapat menjelaskan keberadaan deposit-deposit itu dari dampak tsunami raksasa yang mendekat dari sisi barat pulau, dan tentu saja, di situlah Fogo berada,” kata Ramalho.

Runtuhan atau longsoran jenis ini, kata Ramalho, utamanya terjadi pada pulau-pulau vulkanik, karena jenis pulau ini didorong ke atas secara dramatis dari dasar laut. “Mereka adalah beberapa fitur tertinggi di Bumi,” katanya. “Pulau besar Hawaii, jika Anda memperhitungkan dari dasar dasar laut sampai ke puncak, maka akan lebih tinggi dari Gunung Everest.”

Memang, ada juga yang menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa megatsunami terjadi di Kepulauan Hawaii, lebih dari 100.000 tahun yang lalu. Dan ada saran lama bahwa runtuhnya gunung berapi Cumbre Vieja di pulau La Palma Kepulauan Canary ‘bisa menciptakan tsunami yang bergerak di seluruh Atlantik dan menghantam Amerika Serikat, seperti yang ditunjukkan di dua video dibawah ini:

[embedded content]

[embedded content]

Para peneliti mengatakan mereka tidak ingin menakut-nakuti orang, tetapi mereka berpikir bahwa pulau-pulau vulkanik tertentu secara teoritis mampu menghasilkan peristiwa serupa. Harus ada studi lebih dari pulau vulkanik dan potensi runtuhnya flank (sayap) sehingga kita dapat menilai secara realistis potensi bahaya dari peristiwa yang langka tapi berdampak tinggi tersebut,” studi menyimpulkan.

“Saya tidak mengatakan bahwa ini akan terjadi pada Fogo atau di tempat lain, besok,” kata Ramalho. “Saya hanya mengatakan, ini terjadi di masa lalu, jadi kita perlu waspada.”

Baca juga mengenai tsunami rraksasa lainnya disini

cumbre vieja gunung
.
Updated: Oktober 26, 2015 — 03:27
On The Spot © 2014