On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Suku di Andaman yang Mengisolasi Diri Hingga Ribuan Tahun


Jika ada sekelompok orang yang memenuhi syarat untuk istilah “Terputus dari Dunia Luar” itu adalah suku Sentinelese. Seperti pribumi pulau Andaman lainnya, mereka telah berhasil hidup selama ribuan tahun di dekat salah satu jalur pelayaran paling kuno namun tetap terhindar dari pengaruh peradaban luar, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com.


North Sentinel Island

Klik untuk memutar

Terletak di Teluk Bengal, kepulauan Andaman telah diketahui dunia luar sejak zaman kuno. Suku-suku di kepulauan Andaman merespon dengan permusuhan yang intens pada setiap upaya kontak yang dilakukan oleh orang dari luar wilayah mereka, dengan melesatkan anak panah, tombak dan batu kepada setiap pengunjung yang beruntung dapat mendekati pantai mereka.

Dokumen Arab dan Persia awal melaporkan bahwa pulau-pulau Andaman dihuni oleh suku-suku ganas. Kemudian penjelajah India dan Eropa menjauhi pulau-pulau ini untuk menghindari suku-suku yang ganas ini.

Marco Polo menyebut mereka “Masarakat yang paling keras dan kejam yang tampaknya memakan semua orang yang mereka tangkap”. Dengan kata lain, selama ratusan tahun di mana seluruh dunia saling menginvasi dan saling menaklukkan satu sama lain, namun suku-suku di kepulauan Andaman ini terhindar dari invasi dan penaklukan karena ketidakramahan kekejaman mereka, sehingga membuat semua penjelajah jaman dahulu memutuskan untuk membiarkan saja kepulauan ini.

Namun lambat laun hal-hal diatas mulai berubah. Selama pemerintahan kolonial Inggris di India dan Burma, pemukiman Eropa yang permanen pertama, koloni hukuman, didirikan pada akhir 1700-an di pulau Andaman Besar. Satu demi satu suku setempat perlahan mulai melepaskan isolasi mereka. beberapa suku punah. Suku terakhir yang akhirnya mau berhubungan dengan dunia luar adalah suku Jarawa, yang melakukan kontak damai pertama dengan pemerintah India pada tahun 1997.


Perbandingan peta yang menunjukkan distribusi suku-suku Andaman di Kepulauan Andaman – awal 1800-an dibandingkan dengan tahun 2004.
(a) depopulasi cepat tenggara tanah air suku Jarawa pada periode 1789-1793
(b) Onge (warna biru) dan penyusutan Andaman Besar untuk pemukiman terisolasi
(c) Suku Jangil punah pada tahun 1931
(d) Jarawa pindah ke pantai barat Andaman Besar
(e) Hanya zona Sentinelese yang agak utuh

Sedangkan suku Sentinelese, penduduk pulau Utara Sentinel kecil, adalah satu-satunya suku yang tersisa di rantai Andaman yang mempertahankan isolasi mereka. Sejak tahun 1967 pemerintah India telah berusaha untuk melakukan kontak damai dengan Sentinelese dibawah naungan penelitian antropologi . “Ekspedisi Kontak” ini terdiri dari serangkaian kunjungan dengan membawa hadiah seperti kelapa dan barang-barang yang diperkirakan dibutuhkan oleh Sentinelese, dengan tujuan untuk membujuk Sentinelese agar menghilangkan adat permusuhan mereka kepada orang luar. Hampir semua upaya ini disambut dengan hujan anak panah dan batu!

Pada tahun 2006, pemanah Sentinelese menewaskan dua orang nelayan yang sedang memancing secara ilegal di dekat pulau mereka, dan mereka juga mengusir helikopter yang dikirim untuk mengambil mayat nelayan dengan hujan panah. Akhirnya pemerintah India mengambil kebijakan untuk membiarkan pulau Sentinel utara tetap tak terganggu. Saat ini tidak ada upaya terencana untuk menghubungi Sentinelese dan akses ke pulau Utara Sentinel dilarang keras.


Perahu nelayan yang direbut Sentinelese karena terlalu dekat dengan pulau mereka

Semua pengetahuan tentang Sentinelese berasal dari pengamatan dari jarak jauh atau dari perbandingan dengan suku-suku kepulauan Andaman lainnya. Mereka diklasifikasikan sebagai Negritos, kelompok yang memiliki keterkaitan jauh dengan masyarakat yang mendiami daerah terisolasi di Asia Tenggara, namun menunjukkan karakteristik fisik seperti yang umumnya ditemukan di Afrika, seperti warna kulit yang sangat gelap dan rambut keriting jagung. Suku Sentinelese kelihatannya lebih tinggi daripada rata-rata orang Andaman lainnya.

Sentinelese tidak mengenakan pakaian, hanya memakai daun, dawai serat atau bahan sejenis sebagai hiasan. Bando yang terbuat dari tanaman merambat tampaknya menjadi mode di kalangan pria. Tidak ada tanda-tanda pertanian di pulau itu. Sebagian besar alat dan senjata mereka terbuat dari batu dan tulang hewan, dan tampaknya suku Sentinelese memanfaatkan kepingan-kepingan logam yang terdampar di pantai mereka.

Populasi pulau Sentinel Utara diperkirakan mencapai 250 orang. Setelah tsunami Samudera Hindia tahun 2004, ada ketakutan bahwa Sentinelese mungkin telah hancur, namun mereka tampaknya telah selamat acara relatif tanpa cedera.


Foto ini diambil tepat setelah Sunami 26 Desember 2004 Dari Helikopter. Tampak Seorang Sentinelese berusaha mengusir Helikopter

Kita Telah lihat bahwa orang-orang Sentinelese ini sehat-sehat dan sepertinya tidak kekurangan apapun. Bahkan mereka bisa selamat dari bencana Sunami 2004 dengan cara mereka sendiri. Jadi sepertinya mereka memang tidak membutuhkan orang luar untuk membantu mereka. Oleh karena itu, mengapa kita tidak menghormati pilihan mereka untuk tidak berhubungan dengan orang luar seperti kita?

Anda bisa lihat Video kontak dengan Sentinelese yang dikatakan “Friendly”, disini

.
Updated: Mei 16, 2015 — 03:26
On The Spot © 2014