On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Kastil di Atas Awan

Di puncak Bromo Jawa Timur saat dinihari, kadang kita dapat melihat kabut menggantung dibawah kita, membuat kita merasa seperti dewa-dewi diatas awan. Nah, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, di Jepang juga tempat wisata yang terkenal dengan Pemandangan “Lautan Awan” nya, salah satunya adalah Takeda Castle

Jika Anda pernah membaca novel Harry Potter, maka Anda mungkin akrab dengan Durmstrang Institute – sebuah sekolah sihir yang tersembunyi di pegunungan. Dalam kehidupan nyata, mungkin tempat yang mirip dengan deskripsi Durmstrang adalah Kastil Takeda di Jepang. Kastil yang spektakuler ini terletak di Prefektur Hyogo di distrik Wadayamacho di Asago. Kastil ini dibangun berabad-abad yang lalu di puncak sebuah gunung setinggi 1.000 kaki.

Klik untuk memutar

 

Keistimewaan Takeda Castle adalah pemandangan yang disajikan tiap pagi hari musim gugur (antara matahari terbit hingga pukul 08:00 am). Saat itulah kabut tebal menggantung di atas langit karena penurunan suhu yang tajam dalam semalam. Efek yang diciptakan oleh kabut benar-benar menakjubkan, membuat kasti Takeda seperti sebuah kastil di langit, mengambang di awan. Situs ini juga sering disebut sebagai Machu Picchu nya Jepang. Kastil Takeda, dengan segala keindahan alam disekitarnya, menarik ratusan ribu wisatawan setiap tahun. Jumlah pengunjung mulai tumbuh setelah situs ini tampil dalam sebuah film Jepang tahun 2012 yang berjudul ‘Anata e’.

Kastil Takeda diyakini dibangun oleh Daimyo dari samurai Yamana tahun 1443. Menurut sejarah, kastil ini telah berpindah tangan beberapa kali sejak pembangunannya, sebelum Hirohide Akamatsu menjadi pemiliknya di tahun 1600. Hirohide adalah seorang prajurit yang berjuang untuk penguasa Ieyasu Tokugawa selama pertempuran Sekigahara. Sayangnya, dalam waktu satu tahun kepemilikan, Hirohide berkomitmen melakukan Seppuku, ritual bunuh diri samurai Jepang. Dia adalah pemilik terakhir yang diketahui dari kastil Takeda, dan tak lama setelah kepergiannya, kastil pun mulai ditinggalkan.

 

Tak terelakkan bahwa struktur setua Takeda Castle akan mulai menunjukkan tanda-tanda penurunan. Untuk membantu melestarikannya, pemerintah daerah sekarang memungut biaya 300 yen untuk memasuki kastil. Meskipun musim gugur (September-November) adalah waktu terbaik untuk mengunjungi kastil, namun beberapa orang ingin melihatnya selama musim bunga sakura. Saat itulah ledakan bunga sakura merah muda mencerahkan halaman kastil, melambangkan kehidupan para prajurit samurai yang gagah berani.

 

 

 

Fenomena ‘Lautan Awan’ yang terjadi di Kastil Takeda tidak sepenuhnya unik di Jepang. Unkkai Terrace of Tomamu, di Hokkaido, juga terkenal dengan pemandangan di atas awan nya yang angat menakjubkan, dan dapat anda lihat disini

The post Kastil di Atas Awan appeared first on @terselubung.

.
Updated: Januari 23, 2015 — 20:04
On The Spot © 2014