On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

15 Lanskap dan Formasi Batuan Menakjubkan di Dunia


Terbentuk dan terpahat selama jutaan tahun, lanskap yang menakjubkan dan formasi-formasi batuan ini memegang petunjuk berharga untuk masa lalu dan masa depan Bumi. Berikut adalah 15 Lanskap dan Formasi Batuan yang Paling Menakjubkan di Dunia seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com.

Fairy Chimneys, Turki

Menara alami berbentuk kerucut yang aneh ini ditemukan di wilayah Cappadocia Turki. Beberapa juta tahun yang lalu, gunung berapi aktif memuntahkan abu vulkanik yang menutupi tanah. Air hujan dan angin mengikis abu vulkanik yang terkompresi lunak, menyisakan basal keras yang membentuk cerobong asap peri.

Klik untuk memutar

Ha Long Bay, Vietnam

Lanskap spektakuler ini dihiasi dengan pilar batu kapur, lengkungan dan gua-gua. Batu-batu telah dibentuk oleh kenaikan dan penurunan permukaan laut berulang-ulang lebih dari 500 juta tahun. Teluk ini juga mencakup lebih dari 1.600 pulau dan islet, kebanyakan dari mereka tak berpenghuni. Menurut legenda, naga menciptakan pulau-pulau dan batu untuk menjaga Vietnam dari penjajah.

Mata Sahara, Mauritania

Secara resmi dikenal sebagai Struktur Richat, Mata Sahara tampak seperti mata kebo dari atas. Terletak di gurun Sahara, Struktur Richat adalah struktur batu berbentuk kubah berdiameter sekitar 50 km. Setelah diduga disebabkan oleh dampak meteorit, sekarang diyakini telah terbentuk dari batuan yang terangkat yang kemudian terkikis. selengkapnya baca disini

The Great Blue Hole, Belize

Sinkhole bawah air selebar 320 m dan dalamnya 125 m ini, menjadi daya tarik utama scuba diving. Ini adalah bagian dari Belize Barrier Reef, yang pada gilirannya bagian dari Mesoamerika Reef. Lubang ini diyakini telah terbentuk selama zaman es terakhir, ketika sistem gua batu kapur terendam runtuh akibat perubahan permukaan laut. Stalaktit dan stalagmit yang besar ditemukan di dalam lubang, yang mengandung catatan iklim masa lalu. Selengkapnya tentang fenomena blue hole baca disini

Moeraki Boulders, Selandia Baru

Menyerupai cangkang kura-kura raksasa, batu-batu bulat ini berserakan di pantai Koekohe Selandia Baru. Batu-batu ini mulai terbentuk di sedimen dasar laut lebih dari 60 juta tahun yang lalu. Karbonat terbangun di sekitar inti pusat, mirip dengan cara mutiara terbentuk di sekitar setitik pasir. Menurut legenda Maori, batu-batu sisa-sisa labu dan keranjang belut, terdampar dari bangkai perahu berlayar. Selengkapnya tentang fenomena batu-batu bulat dapat dibaca disini

Zhangye Danxia, ​​Cina

Gunung pelangi ini terlihat seperti sesuatu yang keluar dari lukisan. Bentang alam Danxia ditemukan di Provinsi Gansu, China, terbuat dari strip batu pasir merah yang tersimpan selama jutaan tahun, seperti irisan kue berlapis. Selengkapnya tentang Danxia Landform ini dapat dibaca disini

Hutan Batu, Cina

Pilar-pilar batu kapur seperti pisau, umumnya setinggi lebih dari 10 m, membentuk lanskap yang menyerupai hutan batu. Daerah ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO. Hutan batu ini terbentuk sekitar 270 juta tahun lalu di tempat yang dulunya adalah laut dangkal. Pasir dan batu kapur terakumulasi dalam cekungan, dan akhirnya terdorong ke permukaan. Batu-batu itu kemudian dibentuk oleh angin dan air untuk membuat pilar-pilar batu yang spektakuler ini. Selengkapnya tentang Hutan Batu Shilin di China dapat dibaca disini

Valley of the Moon, Argentina

Kering dan kasar, pemandangan tandus yang terlihat seperti permukaan Bulan ini sebenarnya merupakan kuburan fosil. Situs ini berisi deposit yang tersimpan dan tak terganggu selama 250-200 juta tahun. Fosil dari beberapa dinosaurus tertua, ikan, amfibi, reptil dan lebih dari 100 spesies tanaman telah ditemukan disini. Ada juga batang pohon besar yang membatu.

Wave Rock, Australia

Batu cekung ini tingginya 14 m dan panjangnya 110 m. Ini adalah bagian dari sisi utara Hyden Rock, singkapan granit raksasa yang usianya lebih dari 2,7 miliar tahun, yang terletak di Hyden Wildlife Park di Australia Barat. Wave rock atau batu gelombang ini diyakini telah dibentuk oleh aksi air pada granit. Garis-garis berwarna-warni pada sisi batu terbuat dari mineral yang ditinggalkan oleh air hujan.

Chocolate Hills, Filipina

Ada sekitar 1500 gundukan batu kapur di provinsi Bohol di Filipina. Mereka biasanya tertutup oleh rumput hijau, tetapi warnanya berubah menjadi coklat pada musim kemarau. Pada tahun 1988, Chocolate Hills dinyatakan Monumen Geologi Nasional ketiga Filipina. Selengkapnya tentang bukit-bukit coklat di pulau bohol filipina ini dapat dibaca disini

Giant’s Causeway, Irlandia Utara

Kolom-kolom basal besar berwarna hitam berbentuk heksagonal ini tampak seperti jalan atau candi buatan manusia yang tersusun rapat dan rapi. Jumlahnya ada lebih dari 40.000 kolom. Namun ini adalah buatan alam. Mereka mungkin terbentuk setelah aktivitas gunung berapi 50-60 juta tahun yang lalu. Ukuran kolom kemungkinan besar ditentukan oleh kecepatan pendinginan lava. Baca juga 14 Formasi Basal yang Menakjubkan

Bryce Canyon National Park, Utah

Terletak di dataran tinggi Colorado, Bryce Canyon di Utah selatan adalah amfiteater alam yang penuh dengan menara alami dan hoodoos. Suku asli amerika, Paiute, menyebutnya “batu merah berdiri seperti laki-laki di canyon yang berbentuk mangkuk”. Hoodoos terbentuk ketika air berulang kali membeku dan meleleh di celah-celah vertikal batuan sedimen. Beberapa hoodoos lebih tinggi dari gedung 10 lantai. Selengkapnya dapat dibaca disini

Vermillion Cliffs National Monument, Arizona

Populer di kalangan pejalan kaki, Vermillion Cliffs adalah harta karun berupa ngarai dan tebing curam. Ini juga rumah bagi “The Wave” (foto), yang terdiri dari batu pasir bergelombang. Monumen ini juga terletak di Dataran Tinggi Colorado, dan mendapat warna kemerahannya dari batu pasir yang membentuk lanskap. Perubahan warna pada situs ini terjadi seiring berjalannya hari.

Gua Kristal, Meksiko

Gua ini berisi kristal gipsum raksasa seperti pedang. Terletak 300 m di bawah tanah di Tambang Naica di negara bagian Meksiko, Chihuahua. Gua ini ditemukan oleh dua bersaudara yang melakukan pengeboran untuk mencari timah dan perak. Kristal-kristal raksasa ini diyakini terbentuk ketika air tanah yang jenuh gipsum mengalir melalui gua-gua, dan terpanaskan dan terdinginkan oleh magma panas di bawahnya. Beberapa kristal terbesar mungkin berusia lebih dari 500.000 tahun.

Patahan San Andreas, California

Ini adalah salah satu fraktur raksasa di kerak bumi, panjangnya hampir 1.300 km. Garis patahan mulai terbentuk lebih dari 30 juta tahun yang lalu ketika dua lempeng tektonik besar – Pasifik dan Amerika Utara – bertabrakan. Sebuah gempa bumi besar mungkin akan melanda San Andreas Fault dalam beberapa dekade mendatang.

batu al naslaa
.
Updated: Agustus 18, 2016 — 03:26
On The Spot © 2014