On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

10 Fakta tentang Dinosaurus yang Perlu Diketahui


Meski ada banyak yang masih tidak ketahui para ahli paleontologi tentang dinosaurus – tetapi, berdasarkan apa yang mereka sudah ketahui, tampaknya makhluk-makhluk ini akan menarik untuk dipelajari dan diamati.

Dari rentang hidup yang luar biasa hingga kecepatan tertinggi dalam gerak, berbagai jenis dinosaurus pernah menghuni Bumi antara 230 hingga 66 juta tahun yang lalu.

Klik untuk memutar

Dan di bawah ini, beberapa fakta yang terungkap dan paling mengejutkan tentang makhluk-makhluk ini – dari yang kecil hingga yang raksasa, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com

1. Beberapa Dinosaurus Hidup Hingga 300 Tahun

Ahli paleontologi memperkirakan dinosaurus besar memiliki rentang hidup berkisar dari 75 sampai 300 tahun.

Namun, perkiraan ini dibuat berdasarkan informasi yang kita miliki tentang hewan berdarah dingin -. Jika mereka berdarah panas mereka akan memiliki kehidupan yang lebih pendek. (Belakangan diketahui beberapa dinosaurus berdarah panas)

Sebagian besar ahli setuju bahwa rentang hidup dinosaurus terpanjang setidaknya 75 tahun, dan dapat mencapai tiga abad, meskipun usia yang tepat dari mereka masih agak kontroversial.

Beberapa ahli telah menyarankan dinosaurus bisa mencapai ‘homeothermy’ – di mana mereka bisa mempertahankan suhu tubuh mereka hampir konstan.

Selain itu, beberapa dinosaurus yang begitu besar – seperti Apatosaurus – jika mereka berdarah panas mereka akan ‘tergoreng’ dari dalam, menunjukkan mereka memang berdarah dingin – dan memiliki rentang hidup yang panjang.

Sebaliknya, paleontolog Michael D’Emic dari Universitas Stony Brook di New York baru-baru ini mengambil kesimpulan dari peneliti lain tahun lalu bahwa dinosaurus tidak berdarah dingin atau berdarah panas, tetapi memiliki metabolisme diantara keduanya.

Dan ia membuat kesimpulan ini dengan menilai metabolisme mereka menggunakan massa tubuh dan laju pertumbuhan yang disimpulkan dari fosil spesies termasuk Tyrannosaurus rex.

2. Argentinosaurus Lebih Panjang dari Paus Biru

Judul dinosaurus terbesar telah lama diperebutkan, dan baru-baru ini judul tersebut dipegang oleh Argentinosaurus, yang beratnya sebesar 70 ton.

Hidup 97-94 juta tahun yang lalu, diperkirakan panjangnya mencapai 40 meter dan tingginya 7,3 meter.

Sebagai perbandingan, seekor paus biru panjangnya hanya sekitar 30an meter, meskipun berat paus biru diatas dari 200 ton.

Plus, peneliti baru-baru ini juga mengungkapkan bahwa saingan dari Argentinosaurus untuk dinosaurus terbesar yaitu Dreadnoughtus, sebenarnya lebih kecil dari yang awalnya diperkirakan.

Peneliti menganalisis fosil langka ditemukan oleh palaeontolog di Amerika Selatan pada tahun 2014.

Ditemukan di Patagonia, fosil Dreadnoughtus ditemukan dengan hampir semua tulang utama utuh, memungkinkan para ilmuwan untuk percaya diri memperkirakan ukuran keseluruhan – yaitu sekitar 26 meter panjangnya dan berat 40 ton.

3. Tulang Dinosaurus Pertama yang Ditemukan adalah Megalosaurus

Dinosaurus pertama yang secara ilmiah didokumentasikan adalah Megalosaurus, secara resmi diberi nama oleh William Buckland pada tahun 1824.

‘Fosil tulang tersebut ditemukan di sebuah tambang di Oxford.

Penemuan itu sebenarnya dibuat oleh Profesor Robert Plot dari University of Oxford tahun 1677. Pada saat itu, ia menyarankan mungkin itu adalah tulang dinosaurus.

Hampir seabad kemudian meskipun Mr Buckland menjadi orang pertama yang secara resmi memberi nama dinosaurus – dalam hal ini apa yang sekarang dikenal sebagai karnivora Megalosaurus, yang panjangnya tujuh meter dan beratnya 1,1 ton.

4. T-Rex Tak Dapat Menangkap Mobil yang Melaju Kencang

Simulasi komputer dari T-rex berjalan menunjukkan bahwa kecepatan tertinggi yang dapat dicapai seekor T-Rex adalah sekitar 29km/jam.

Sehingga seharusnya T-Rex tidak bisa menangkap sebuah mobil yang melaju kencang, seperti di film Jurassic Park. Namun T-Rex cukup cepat untuk menangkap sebagian besar manusia, kecuali Anda seorang atlet pemegang rekor lari seperti Usain Bolt, yang dapat bergerak secepat 44km/jam.

Bahkan Bolt, meskipun, akan mendapat kesulitan untuk melepaskan diri dari kejaran Dromiceiomimus (seperti burung unta), yang bisa bergerak hingga kecepatan hingga 60km/jam.

5. Dinosaurus Mengalami Dua Kepunahan Massal

Kebanyakan orang telah mengetahui peristiwa Cretaceous-Tertiary (KT) kepunahan massal 66 juta tahun yang lalu, ketika dampak asteroid menyapu bersih lebih dari 75 persen dari semua spesies di Bumi.

Namun, itu bukan yang pertama yang diderita oleh dinosaurus; peristiwa sebelumnya dikenal sebagai kepunahan Triassic-Jurassic terjadi 201,3 juta tahun yang lalu.

Hal ini diduga telah menghapus banyak hewan darat, namun memungkinkan dinosaurus yang lebih besar untuk mendominasi dunia prasejarah.

Ini adalah kepunahan massal pada akhir periode Triassic, ketika banyak hewan darat mati, meninggalkan ruang untuk evolusi dari beberapa raksasa dari dunia dinosaurus. Baca juga Kawah Chicxulub – Saksi Kepunahan Dinosaurus

6. Beberapa Dinosaurus Memiliki Bulu Tapi Tak Dapat Terbang

Kiri: Gambaran velociraptor dalam Jurassic World.
Kanan: ilustrasi velociraptor yang sebenarnya

Jika Anda pernah melihat film Jurassic World, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa – seperti film sebelumnya film Jurassic Park – velociraptors digambarkan bersisik, dan jelas tidak berbulu.

Tetapi penelitian dalam beberapa tahun terakhir telah menyarankan bahwa hewan-hewan ini, selain banyak dinosaurus lain, benar-benar tertutup bulu – meskipun mereka hampir pasti tak dapat terbang.

Para ilmuwan sekarang tahu bahwa sebagian besar dinosaurus tidak semua bersisik dan botak. Ilmuwan telah engetahui bahwa theropoda berkaki dua memiliki bulu, tetapi pada tahun 2014 dinosaurus berparuh yang berkerabat sangat jauh yang ditemukan di Siberia juga ditemukan memiliki bulu, menunjukkan bahwa sisik telah tergantikan di awal evolusi dinosaurus. Baca juga Dari Brontosaurus yang Fiktif Hingga Dinosaurus Berbulu

7. T-Rex Hidup di Zaman yang Lebih Dekat Ke Zaman Kita daripada Stegosaurus

Meskipun sering digambarkan bersama-sama, kedua jenis dinosaurus tidak akan pernah berada di tempat yang sama pada waktu yang sama!

Stegosaurus hidup pada periode Jurassic dan punah sekitar 80 juta tahun sebelum T-rex pertama kali muncul pada periode Cretaceous, [sekitar 85 juta tahun yang lalu]. Baca juga Mungkinkah Manusia Pernah Bertemu Dinosaurus Hidup?

8. Kutu Dinosaurus 10 Kali Lebih Besar Daripada Kutu Masakini

Jika Anda berpikir serangga modern cukup buruk, bersukurlah karena kita tidak hidup di masa dinosaurus.

Bukti telah menyarankan bahwa selama periode Kapur (Cretaceous 145-66 juta tahun yang lalu) dan periode Jurassic (201-145 juta tahun yang lalu), kutu Pseudopulex jurassicus dan Pseudopulex magnus khusus disesuaikan untuk berpesta pada dinosaurus.

Ini berarti mereka memiliki cakar yang panjang untuk memegang dinosaurus, dan menggigit mirip dengan jarum suntik.

Betina dapat mencapai panjang 20.6mm, sedangkan jantan 14.7mm.

Sisa-sisa fosil mengungkapkan bahwa dinosaurus di Cretaceous dan Jurassic adalah host untuk serangga seperti kutu raksasa berukuran sepuluh kali ukuran kutu modern.

9. Telur Terbesar Dinosaurus yang Ditemukan Panjangnya 60 cm

Telur dinosaurus terbesar yang ditemukan di Mongolia pada 1990-an, berdiameter 20cm dan panjang 60cm. Mengherankannya ukuran ini masih cukup kecil dibandingkan dengan ukuran dewasanya.

10. Keturunan Dinosaurus Saat Ini

Pada abad ke-19 sisa-sisa fosil dinosaurus berbulu yang disebut Archaeopteryx ditemukan, dan sejak itu bukti yang menghubungkan dinosaurus ke burung telah menumpuk.

Diperkirakan bahwa burung awal mulai berkembang dari theropoda pemakan daging di Jurassic akhir, dan beberapa berhasil bertahan hidup dari kepunahan massal, sehingga menimbulkan spesies burung yang kita lihat sekarang.

Tidak hanya burung yang dianggap menyerupai dinosaurus, nenek moyang buaya modern diperkirakan hidup pada saat yang sama dengan dinosaurus, dan beberapa ahli telah menyarankan mungkin ada hubungan antara keduanya.

.
Updated: Juli 13, 2015 — 03:27
On The Spot © 2014