On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Chimera dan Modifikasi Genetik

Onthespotv7.com – Ada kira-kira sepuluh kali lebih banyak sel-sel bakteri dalam tubuh manusia daripada sel-sel manusia itu sendiri. Dari sel-sel manusia, kira-kira ada 10% DNA yang merupakan produk keturunan virus. Jadi, apa definisi manusia? Lebih penting lagi, peran apa yang harus virus memiliki di masa depan evolusi manusia?

Klik untuk memutar


Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan diatas, tampaknya tidak sederhana. Beberapa virus dapat menyusupkan asam nukleat mereka ke asam nukleat organisme lain. Ketika subversi ini terjadi, enzim sel diberikan petunjuk baru untuk replikasi asam deoksiribonukleat (dengan kata lain, DNA). DNA selanjutnya akan diproduksi dengan petunjuk baru ini , dan DNA virus berproliferasi di dalam inang

Dalam kasus ekstrim, kombinasi yang sangat keren dimungkinkan terjadi, seperti yang disebutkan oleh Carl Sagan dan Ann Druyan: “kombinasi gen yang aneh, tidak masuk akal dan langka – misalnya antara bakteri dan ikan (tidak hanya ada gen bakteri pada ikan hari ini, ada juga gen ikan pada bakteri), atau baboon dan kucing. Mereka tampaknya telah dibawa oleh virus yang melampirkan diri ke DNA dari organisme inang, bereproduksi dengan inangnya selama beberapa generasi, dan kemudian lepas untuk menginfeksi spesies lain sambil membawa beberapa gen inang asli bersamanya. Kucing diketahui telah mengakuisisi virogene babon di suatu tempat di tepi Laut Mediterania 5 sampai 10 juta tahun yang lalu.”

Jika kira-kira 10% dari DNA kita berasal dari keturunan ini, maka cukup aman untuk mengatakan bahwa itu sangat mempengaruhi evolusi kita. Bahkan, ada kemungkinan bahwa sebagian kecil dari DNA dalam diri kita masing-masing berasal dari spesies yang bukan merupakan bagian dari garis keturunan langsung kita, dan telah punah sejak lama.

Dalam mitologi Yunani dan Romawi kuno, chimera adalah campuran dari spesies yang berbeda; yaitu adalah kombinasi dari singa, kambing, dan ular dalam satu individu. Pada banyak budaya, hewan ini adalah simbol kejahatan, blasteran dari kegelapan. Namun, dalam ilmu genetika modern, “organisme chimeric” tidak begitu menakutkan. Organisme seperti itu sering ditemukan pada bentuk-bentuk kehidupan yang sederhana yang biasanya mengandung gen dari spesies asing. Sejak kuno, chimera mitologis adalah monster jahat, Anda mungkin berharap bahwa semua organisme chimeric adalah hasil dari tindakan manusia “yang melakukan tindakan Tuhan,” melangkah di luar batas dan memanipulasi alam untuk tujuannya sendiri. Namun, proses ini sebenarnya cukup alami.

Chimera


Dan tentu saja, ada banyak bentuk chimera. Misalnya, chimerism tetragametic terjadi ketika dua sel telur yang dibuahi oleh dua sel terpisah. Lalu, kemudian dalam pembangunannya, bergabung membentuk satu organisme. Organisme ini akan memiliki dua set kromosom yang berbeda. Akibatnya, chimera mungkin memiliki mata yang berbeda warna, ovarium dan testis, atau hati yang terdiri dari sel-sel yang memiliki set kromosom pertama dan ginjal yang terdiri dari sel-sel dengan set kromosom yang kedua. Dalam banyak kasus, individu chimera sering tidak menyadari jika dia chimera.

_____________________________________________________________________________________________________

AMJG pernah menyaksikan film serial CSI season 4 yang berjudul Bloodlines yang mengisahkan chimerism ini secara menarik.

Ada seorang penjahat yang mengincar wanita-wanita untuk diperkosa dan dibunuh. Salah satu korbannya berhasil lolos dari pembunuhan setelah diperkosa. Kemudian dia melaporkannya kepada polisi forensik, dan mengidentifikasi sang penjahat. Namun sayangnya bukti DNA yang ditemukan pada korban dengan DNA yang diambil dari tersangka ternyata tidak sama. Dengan kata lain tersangka yang diidentifikasi oleh korban tidak terbukti melakukan perkosaan. Tersangka pun lolos dari jerat hukum dan sempat membunuh korban yang mengidentifikasinya.

Akhirnya polisi forensik menyadari bahwa pelaku adalah individu chimera yang memiliki dua jenis DNA. Jadi DNA tersangka yang diambil dari tubuh korban perkosaan (sperma) lain dengan DNA yang diambil langsung dari tersangka, karena petugas forensik mengambilnya dari mulut (air liur) tersangka. ketika DNA tidak lagi diambil dari air liur tetapi diambil langsung dari sperma tersangka, maka hasilnya pun cocok!
_____________________________________________________________________________________________________

Singkatnya, organisme dapat membawa sel-sel dari organisme lain dan tetap sehat, serta eksperimen dengan organisme chimeric mungkin terbukti bermanfaat. Salah satu ilmuwan yang mempelajari chimera, mencoba untuk menggabungkan flu biasa dengan polio, agar dapat membantu menyembuhkan kanker otak. Hal ini dicapai dengan rekayasa genetika untuk menghilangkan kemampuan virus polio untuk menyebabkan penyakit (sepotong kode genetik dari rhinovirus disatukan ke dalam genom virus polio). Virus polio yang dimodifikasi ini disebut PVS-RIPO, dan dapat membunuh sel kanker, tetapi tidak membunuh sel-sel normal. Cara kerjanya cukup sederhana. Peneliti Duke menjelaskan, “PVS-RIPO diinfuskan langsung ke tumor pasien (misalnya di otak). Hal ini menjamin bahwa jumlah maksimal virus langsung disampaikan ke tumor. Begitu di dalam tumor, PVS-RIPO menginfeksi dan membunuh sel-sel tumor.” Tahap I pengujian saat ini sedang dilakukan di Duke University.

Kode genetik PVS-RIPO (kuning) yang disambungkan dengan sepotong informasi genetik dari virus flu biasa (pink)


Bentuk modifikasi juga dapat bermanfaat untuk transplantasi organ. Para ilmuwan sedang bekerja untuk membuat hewan dapat direkayasa untuk membawa organ yang dapat ditransplantasikan ke manusia, membuat masalah mencari donor yang cocok tinggal menjadi masalah masa lalu.

Tentu saja, banyak orang berpendapat bahwa pengujian hewan adalah tercela secara moral, dan lainnya prihatin tentang konsekuensi potensi manusia mencoba untuk memanipulasi kode genetik dari organisme lain. Namun, sejarah telah membuktikan bahwa berkembangnya pengetahuan tidak dapat dicegah. Yang terbaik yang kita lakukan adalah memastikan bahwa metode yang mengelilingi praktek-praktek ini adalah etis dan bermoral.

 

gif sel manusia
.
Updated: Desember 31, 2015 — 15:26
On The Spot © 2014