On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Kamp Pengungsi Suriah yang Jadi Kota Terbesar ke-4 di Yordania


Ketika perang saudara meletus di Suriah pada tahun 2011, lebih dari tiga setengah juta warga Suriah melarikan diri ke negara-negara tetangga seperti Turki, Lebanon, Yordania, dan Irak, untuk menghindari kekerasan. Kewalahan oleh meningkatnya jumlah pengungsi yang melintasi perbatasan, negara-negara tuan rumah mulai membangun kamp-kamp pengungsi sementara dengan bantuan PBB.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Salah satu kamp tersebut adalah kamp pengungsi Zaatari, terletak 10 km sebelah timur dari Mafraq, di Yordania, secara bertahap berkembang menjadi pemukiman permanen. Kamp Zaatari berdiri di area seluas 3,3 kilometer persegi, dan ini adalah kamp pengungsi terbesar kedua di dunia, setelah kamp Dadaab di Kenya timur. Sejak dibuka pada bulan Juli 2012, lebih dari 430.000 pengungsi telah melewati kamp sementara 83.000 menghuni di sini secara permanen, membuat Zaatari menjadi kota terbesar keempat di Yordania.

Klik untuk memutar

Para pengungsi tinggal di tenda-tenda dan tempat penampungan portable beratap kaleng – sekitar 30.000, shelter dan tenda diberikan oleh PBB, yang juga menyediakan semua barang-barang bantuan inti seperti makanan dan air, kesehatan dan pendidikan. Sekitar 17,8 metrik ton roti dan 4,2 juta liter air didistribusikan setiap hari. Selain itu, setiap pengungsi menerima tunjangan bulanan dari 20 JD melalui kartu debit yang dapat mereka gunakan untuk membeli makanan tambahan dan barang-barang lainnya di dua supermarket, yang dioperasikan oleh dua jaringan supermarket pribadi, Safeway dan Tazweed.

Ada tiga sekolah dalam kamp dengan perkiraan 28.000 anak usia sekolah yang terdaftar. Pelayanan medis tersebar melalui tiga rumah sakit dan berbagai klinik, juga di dalam kamp, ​​mengobati warga yang menderita penyakit, mulai dari diare, hipertensi, kanker dan diabetes. Unit bersalin sejauh ini telah menolong kelahiran lebih dari 3.000 bayi, dan ribuan ibu sedang menunggu kelahiran bayi-bayinya. Sekitar 13 bayi lahir setiap hari di kamp.

Hidup di dalam kamp-kamp adalah keras, tapi para pengungsi telah membuat diri mereka senyaman mungkin. Warga yang melakukan kewirausahaan telah membuat lebih dari 3.000 toko yang berbeda dan bisnis di sepanjang jalan kamp, menjual bahan makanan, gaun pengantin dan ponsel. Bahkan ada layanan pengiriman, agen perjalanan dan pizza. Pengusaha-pengusaha kecil ini diperkirakan menghasilkan sekitar 10 juta JD per bulan. Departemen Perdagangan dan Komersial Yordania sekarang berencana untuk melegalkan toko-toko ini termasuk integrasi bertahap berstandar lingkungan dan kesehatan. 60% dari populasi pengungsi mendapatkan beberapa bentuk penghasilan dalam kamp.

Seperti kota yang ramai, Zaatari juga memiliki masalah internal. Geng diketahui beroperasi di kamp dan perempuan sangat rentan terhadap kekerasan. Sebuah kantor polisi yang baru dibangun di dalam kamp secara harfiah menghilang dalam semalam karena warga mengambil batu-batu batanya untuk menopang rumah mereka sendiri masing-masing. Ketika kamp dipasang tiang listrik dan lampu untuk membuat jalan-jalan yang lebih aman, warga mulai mencuri listrik untuk menerangi rumah mereka.

Pihak berwenang kamp menyerahkan tanggung jawab tertentu kepada warga dengan menunjuk perwakilan dari 12 distrik dari kamp, untuk mendorong rasa kepemilikan dan kontrol lebih besar atas hidup mereka.


Sebuah toko di Zaatari. Warga dan para sukarelawan telah memberi nama boulevard utama kamp dengan nama “Champs Elysee”, seperti jalan raya perbelanjaan terkenal di Paris.


Sebuah tim sukarelawan dari Korea memberikan kelas taekwondo untuk anak-anak di kamp.

Baca juga mengenai pekuburan terbesar dan terluas di dunia yang berada di timur tengah disini

.
Updated: September 23, 2015 — 03:27
On The Spot © 2014