On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Menembak Bulan dan Mengungkap Kutukan Purnama

Onthespotv7.com – Foto dibawah ini bukanlah pasukan Dath Vader yang tidak senang dengan gerhana bulan. Dan juga bukan bulan yang menembakkan laser ke pesawat luar angkasa yang sedang lewat, tapi ini adalah laser yang ditembakkan dari bumi ke bulan saat gerhana totalnya tanggal 15 April kemarin.

Klik untuk memutar


Meskipun kita sibuk menonton gerhana bulan total pada hari Senin, sekelompok astronom di observatorium Apache Point New Meksiko malah menembakkan laser bertenaga tinggi ke bulan. Mereka melakukan ini setiap saat, lagi dan lagi untuk mengetahui secara presisi seberapa jauh jarak Bulan (dan untuk menguji teori relativitas umum).


Astronot Apollo pernah memasang serangkaian retroreflectors, perangkat yang dirancang untuk memantulkan cahaya kembali di jalur yang sama dengan jalur cahaya datang. Jika Anda menembak retroreflektor dengan laser, sinar laser akan kembali langsung pada Anda. Selama perjalanannya ke Bulan dan kembali ke bumi, sinar banyak yang menyebar, terutama karena atmosfer bumi, sehingga sebuah teleskop digunakan untuk mengumpulkan foton-foton dari laser.

Karena kita tahu kecepatan cahaya dengan sangat akurat, waktu yang dibutuhkan sinar untuk mencapai Bulan dan kembali ke bumi, memberitahukan kepada kita berapa jarak bulan dari bumi.
Dalam hal ini, laser ditembakkan ke retroreflektor yang dipasang oleh tim Apollo 15 pada tahun 1971.

Close-up dari tembakan laser (kiri) dibandingkan dengan peta Bulan yang menunjukkan lokasi pendaratan Apollo 15 (kanan; Apollo 17 juga terdaftar)


Apollo 15 mendarat di tepi sangat timur dari darah Mare Imbrium (lingkaran gelap besar; yang diakibatkan oleh lava), dekat perbatasan dengan Mare Serenitatis. Seperti yang dapat dilihat pada gambar diatas, sinar mengarah tepat pada Apollo 15 spot. Sepertinya sinar datang dari sana, tapi itu perspektif untuk kita! Sinar tampaknya semakin kecil dengan jarak, dan mata kita tidak bisa mengatakan jika sinar itu semakin kecil saat menjauh pergi, atau semakin besar saat datang mendekat.

Laser Ranging Retroreflector Experiment (LRRR) , bagian dari ALSEP (Apollo Lunar Surface Experiment Package), yang ditinggalkan oleh Apollo 15


Para astronom telah mengukur jarak Bulan selama bertahun-tahun, dan dari yang mereka lakukan inilah kita jadi tahu bahwa Bulan bergerak menjauh dari Bumi sekitar 4 cm per tahun akibat interaksi yang rumit dengan gravitasi bumi. Tapi hari ini AMJG belajar tentang sesuatu hal: Saat bulan purnama, jumlah cahaya yang dipantulkan bulan ke bumi menurun. Ini adalah misteri untuk beberapa waktu dan fenomena ini sempat mendapat julukan “Kutukan Bulan Purnama”.

Tapi ternyata itu karena cermin pada retroreflektor; Sinar matahari memanaskan mereka, dan mereka kehilangan efisiensinya dalam memantulkan cahaya kembali kepada kita di bumi. Saat gerhana kemarin, bumi memblok cahaya Matahari saat bulan purnama, sehingga cermin retroreflektor tidak memanas. Mereka memantulkan cahaya kembali ke kita sama seperti yang diharapkan, ini membuktikan bahwa pemanasan matahari pada cerminlah masalahnya.

Jadi saat banyak orang berusaha mengumpulkan foton untuk membuat foto dan video dari gerhana total Bulan tanggal 15 kemarin, para astronom ini justru mengirimkan foton ke Bulan … dan mengumpulkannya kembali …

.
Updated: Desember 31, 2015 — 11:26
On The Spot © 2014