On The Spot 7

Informasi Unik dan Menarik

Sansha – Kota Terkecil Sekaligus Terluas di China


Pada bulan Juli 2012, China mengumumkan sebuah kota baru setingkat prefektur yang disebut Sansha yang pusat pemerintahannya terletak pada apa yang disebut Yongxing Island, di Laut China Selatan, sekitar 350 kilometer tenggara dari pulau Hainan. Pulau Yongxing, yang dikenal pada peta internasional sebagai Woody Island, begitu kecil sehingga landasan pacu pesawat terbang sepanjang 2.700 meter yang dibangun militer Cina dan selesai pada tahun 1990, mencuat hampir setengah panjangnya ke laut.

Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Pemerintah Sansha ini mengelola beberapa kelompok pulau dan atol, termasuk Kepulauan Spratly, Kepulauan Paracel (Woody Island adalah yang terbesar), Macclesfield Bank yang sepenuhnya berada di bawah air dan laut sekitarnya yang benar-benar luas. Sansha berarti “tiga gumuk pasir” dalam bahasa Mandarin dan mengacu pada tiga kelompok pulau dan atol. Total lahan dari Sansha kurang dari 13 km persegi, tapi daerah perairan yang diklaim oleh kota hampir seluas 2 juta kilometer persegi. Hal ini membuat Sansha menjadi kota terkecil dan sekaligus kota terbesar di China – terkecil dalam luas lahan dan jumlah penduduk, tetapi terbesar dalam luas total wilayah.

Klik untuk memutar

Pulau-pulau di Laut China Selatan diperebutkan oleh beberapa negara – Brunei, Malaysia, Filipina, Vietnam, Taiwan dan Cina. Kepulauan Paracel diklaim oleh Vietnam, tetapi sekarang sepenuhnya dikendalikan oleh China. Kelompok Spratly juga diklaim secara keseluruhan atau sebagian oleh Vietnam, yang menempati jumlah terbesar dari pulau-pulau, serta oleh Malaysia, Filipina, dan Taiwan. Macclesfield Bank, sebuah atol luas yang sepenuhnya tenggelam namun kaya akan hasil laut di sebelah timur Paracel juga diklaim oleh Vietnam, Filipina, dan Taiwan.

Dengan mendirikan kota Sansha di wilayah yang disengketakan yang kaya akan sumber daya laut di Laut Cina Selatan itu, Cina pada dasarnya menegaskan haknya akan pulau-pulau tersebut dan juga haknya untuk ikan-ikan dan cadangan minyak besar yang diyakini berada di dasar laut. Daerah ini juga sangat signifikan dalam arti geopolitik, menjadi jalur laut yang paling banyak digunakan kedua di dunia. Sepertiga dari pengiriman transit dunia melalui perairan ini.

Sejak pengumuman Sansha, pengembangan Pulau Wood telah berjalan sangat cepat, meskipun Vietnam dan Filipina terus menyuarakan protes mereka. Filipina mengatakan tidak mengenali kota atau yurisdiksi tersebut, dan Vietnam mengatakan tindakan China melanggar hukum internasional. Pemerintah AS juga menyuarakan keprihatinannya dengan menyatakan, “kita prihatin apabila ada gerakan sepihak semacam ini yang tampaknya akan bermasalah.”

Fasilitas hidup di Pulau Woody telah dibangun bersama dengan bangunan resmi, bank, perpustakaan, sebuah observatorium, hotel, rumah sakit dan bangunan penting lainnya. Kota ini juga baru-baru ini mulai menarik wisatawan, dan untuk tujuan itu dibangun dua museumBaca Juga 5 Museum Seks Paling Terkenal di Asia. ». Tempat wisata lainnya termasuk beberapa monumen dan menara yang ditinggalkan oleh Tentara Kekaisaran Jepang selama Perang Dunia II.


Pandangan udara dari Woody Island, atau pulau Yongxing.


Terletak lima mil barat daya dari Yongxing Island, Qilianyu terdiri dari tujuh pulau-pulau kecil, dan merupakan bagian dari Sansha.


Pandangan udara dari Islets dan terumbu karang di kepulauan Yongle di Sansha.


Pandangan udara dari desa di Yagong Islet di kepulauan Yongle di Sansha.


Perahu nelayan dan kapal pelayanan publik bersandar bersama di pelabuhan Woody Island


Bangunan pemerintah Sansha dibangun di Woody Island.


Pandangan Woody Island dari dermaga terdekat.


Sebuah tanda di Woody Island, yang merupakan pusat pemerintahan untuk Sansha.


Pandangan udara dari pelabuhan yang terletak di bagian selatan Pulau Woody.

Baca juga mengenai pulau yang diperebutkan oleh empat negara disini

.
Updated: Oktober 24, 2015 — 03:27
On The Spot © 2014